Kutim

Dirawat Seminggu di Rumah Singgah Dinsos Kutim, ODGJ Asal Samarinda Dipulangkan

Kaltimtoday.co, Sangatta – Rumah Singgah Dinas Sosial (Dinsos) Kutai Timur (Kutim) tahun ini telah menerima 10 pasien orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) dan orang terlantar (OT).

Pasien terakhir merupakan seorang ibu bersama bayinya yang dijemput oleh pihak Dinsos melalui Pekerja Sosial (Peksos) dan Penyuluh Sosial (Pensos) dari Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kudungga.

Baca juga:  Plt Bupati Kutim Siap Jadi Orang Pertama Divaksin Covid-19

“Ini pasien terakhir yang masih kami tangani, kemarin kami jemput di RSUD Kudungga, sebelumnya sudah ada 8 orang yang dikembalikan ke daerah asalnya,” ungkap Kepala Dinsos Kutim, Jamiatulkhair melalui Peksos Hairul beberapa waktu lalu.

Lanjut dia, rumah singgah Dinsos Kutim melayani pasien kriteria yang sesuai dengan Kementerian Sosial (Kemensos). Di mana ada 26 klasifikasi pasien yang harus dilayani oleh rumah singgah Dinsos.

“Selain itu, ada beberapa tahapan yang harus dilalui pasien mulai dari penerimaan pasien hingga pengembalian pasien kepada keluarga atau daerah asal,” beber Hairul.

Baca juga:  Perbaiki Jalan Rusak, Pemkab Kutim Anggarkan Rp 50 Miliar

Sebelum diterima oleh rumah singgah Dinsos Kutim, akan dilakukan asesmen untuk menggali informasi terkait kondisi latar belakang dari pasien. Kemudian setelah masuk ke rumah singgah, pasien akan diberikan treatment yang sesuai dengan hasil asesmen.

“Ada layanan konseling, perawatan kesehatan, dan lain sebagainya, kami lakukan asesmen untuk melihat perkembangannya,” terangnya.

Adapun pasien yang telah berhasil kembali terhadap kondisi normal maka akan dilakukan proses terminasi atau pemutusan layanan.

Baca juga:  Kepala DLH Dampingi Gubernur Kaltim, Tinjau Kampung Iklim di Desa Swarga Bara

Ditemui di Rumah Singgah Dinsos Kutim, Pensos Dinsos Kutim, Fakhrurrozi menerangkan, pihaknya tengah melakukan terminasi terhadap pasien yang dijemput di RSUD Kudungga.

“Ini kami sedang terminasi pasien yang kami jemput dari RSUD Kudungga sejak 5 hari yang lalu, ternyata pasien berasal dari Samarinda,” imbuhnya.

Baca juga:  Sampaikan Program Prioritas Utama, Ardiansyah-Kasmidi Bakal Beri Bantuan Rp 50 Juta Per RT

Dia juga menambahkan, lamanya layanan yang diterima di Rumah Singgah tergantung kondisi pasien itu sendiri. Mulai dari hitungan hari hingga bulan.

“Kalau yang terakhir ini tidak ada seminggu, kondisi ibu dan bayi sudah stabil, jadi kami terminasi dan kami antar untuk diserahkan ke Dinsos Samarinda,” tandasnya.

[EL | NON | ADV DISKOMINFO KUTIM]

 

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker