Kutim

Dewan Kutim Minta Sekolah Jangan Wajibkan Beli Seragam

Kaltimtoday.co, Sangatta – Sekolah secara online yang kembali diterapkan di tahun ajaran baru 2021/2022. Baik itu tingkat Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Taman Kanak-kanak (TK), Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kutai Timur (Kutim).

Namun disisi lain, penerapan pembelajaran secara online, masih ada beberapa sekolah yang menjual seragam sekolah, untuk ditebus oleh para orang tua murid. Inipun dianggap memberatkan, ditengah kondisi ekonomi masyarakat yang sedang sulit saat pandemi Covid-19 di Kutim yang tak kunjung mereda.

Baca juga:  Penyerapan Anggaran 2021 Belum Maksimal, DPRD Kukar Gelar RDP

Untuk itu, Anggota DPRD Kutim, Hepnie Armansyah meminta pihak sekolah lebih Arif dan bijaksana. Tidak mewajibkan harus membeli seragam sekolah untuk anak murid dari sekolah. Sehingga para orang tua murid tidak merasa dibebankan ditengah kondisi seperti ini.

“Untuk sekolah yang harus tetap beli seragam dan lain-lainnya jangan diwajibkan. Lihat kemampuan masyarakat sekarang, kalau ada yang lama dipakai kenapa harus yang baru,” ujar Hepnie belum lama ini.

Baca juga:  Legislator Ini Minta Pemkab Kutim Jangan Lembek terhadap Investor

Ini pun dianggap Hepnie, agar masyarakat tidak kembali dibebankan. Setelah sebelumnya harus membayar kewajiban lainnya. Sehingga lebih baik menurutnya, para orang tua dibebaskan saja. Sesuai kemampuan masing-masing orang tua.

Memang saat ini kondisi ekonomi masyarakat sangat terganggu. Terlebih adanya kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4. Yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi cenderung menurun.

“Saat ini masyarakat kita sudah kesusahan,jangan ditambah lagi dengan kewajiban yang memberatkan,” pungkas politikus PPP itu.

[EL | NON | ADV DPRD KUTIM]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close