Kaltim

Hadi Mulyadi: Penanggulangan Stunting Jangan Hanya Program di Atas Kertas

Kaltimtoday.co – Wakil Gubernur Hadi Mulyadi membuka kegiatan Penilaian Kinerja Kabupaten/Kota dalam rangka Konvergensi Percepatan Penanggulangan Stunting tingkat Provinsi Kalimantan Timur di Crystal Ballroom Hotel Mercure Samarinda, Senin (19/9/2022).

Hadi Mulyadi mengatakan, konvergensi percepatan penanggulangan stunting merupakan upaya untuk mencetak generasi emas bagi bangsa Indonesia pada 2045 mendatang.

Baca juga:  Lewat Raperda RTRW 2022-2042, Pemprov Kaltim Bertekad Pertahankan dan Lestarikan Hutan Adat

Kondisi saat ini angka prevalensi stunting di Kaltim adalah 22,8 persen atau di atas rata-rata nasional 22,4 persen, dan ditargetkan dapat turun sebanyak 14 persen pada 2024 mendatang.

“Jadi bukan hanya sekadar angka saja, itu biasa saja, tapi yang harus kita sadari adalah harus selalu berpikir melahirkan generasi emas, yaitu bagaimana anak-anak kita dalam tumbuh kembangnya bisa terbebas dari segala macam penyakit, salah satunya dari stunting,” kaya Hadi Mulyadi yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kaltim.

Hadi juga menyebutkan, dalam penanggulangan stunting fokus pada tiga sasaran, yaitu anak-anak remaja pra nikah, sehingga bagaimana memastikan remaja yang benar-benar siap menikah baik dari segi umur, fisik, hingga psikis.

Kedua, ibu-ibu muda yang sedang hamil. Dan ketiga adalah tumbuh kembang anak balita atau usia dini.

“Ini bukan pekerjaan sederhana, ini pekerjaan luar biasa. Kita harus mencetak generasi emas di 2045 atau saat 100 tahun Indonesia merdeka. Ini harus kita siapkan dari sekarang. Dengan membebaskan Kaltim dari stunting. Insyaallah saya yakin 10 kabupaten dan kota siap bekerja bersama dengan seluruh stakeholder terkait untuk mewujudkannya. Jadi ini jangan hanya program di atas kertas, tetapi bagaimana program di lapangan terlaksana dengan baik,” pungkasnya.

Kepala Dinas Kesehatan Kaltim, Dr Jaya Mualimin mengungkapkan, pada pertemuan ini diserahkan penghargaan kepada enam kabupaten/kota yang sudah melaksanakan 8 aksi konvergensi penurunan stunting, yaitu analisis situasi, rencana kegiatan, rembuk stunting, perwali/perbup tentang peran desa/kelurahan, pembinaan kader pembangunan manusia, sistem manajemen data stunting, pengukuran dan publikasi data stunting, serta reviu kinerja tahunan.

Baca juga:  PKL Tepian Mahakam Bakal Digusur, Alasan Pemkot Samarinda: Susah Diatur, Parkir Liar, dan Premanisme

“Untuk peringkat satu di raih Kota Samarinda dengan nilai 50, peringkat kedua Kabupaten Kutai Kartanegra (49), peringkat ketiga Kabupaten Penajam Paser Utara (47), peringkat keempat Kota Balikpapan (44), peringkat kelima Kabupaten Kutai Barat (43) dan peringkat keenam Kabupaten Kutai Timur (41),” ungkap Jaya Mualimin.

Tampak hadir Kepala Perwakilan BKKBN Kaltim Sunarto, Kepala Bappeda Kaltim Prof HM Aswin,, Kepala Dinsos Kaltim Norhayati US dan Kepala Dinas Pangan Tanaman Pangan dan Hortikultura Siti Farisyah Yana, perwakilan DKP3A, DPMPD, Disdikbud, Dinas PUPR dan Pera, serta perwakilan instansi terkait dari 10 kabupaten/kota se Kaltim.

[RWT | ADV DISKOMINFO KALTIM]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker