Internasional

NASA: Teknologi 5G Bisa Mengganggu Prediksi Kondisi Cuaca

Kaltimtoday.co -Teknologi 5G baru seharusnya memberikan kecepatan data yang lebih cepat, tetapi penambahan sinyal dapat berdampak negatif pada prakiraan cuaca.

NASA dan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional mengatakan bahwa teknologi 5G akan mengganggu beberapa satelit yang digunakan untuk mengumpulkan data cuaca. Teknologi nirkabel generasi kelima (5G) diharapkan dapat bekerja di 24-gigahertz – yang jauh lebih tinggi dari jaringan 4G saat ini, dan kemungkinan akan mengganggu satelit.

Baca juga:  Rumput Gelagah, Cara Murah dan Cepat untuk Bersihkan Air Limbah

Pada Maret, Angkatan Laut mengirim surat ke FCC yang merinci masalah yang bisa ditimbulkan 5G kepada para ahli meteorologi dan ilmuwan. Gangguan tersebut dapat membahayakan data cuaca yang akurat dan pada gilirannya menciptakan peningkatan risiko untuk penerbangan, kapal, dan prediksi kejadian cuaca ekstrem.

Sementara upaya untuk bekerja pada regulasi global 5G telah dilakukan, beberapa orang khawatir bahwa regulator AS tidak akan mendorong batasan ketat pada 5G. Penjabat administrator NOAA, Neil Jacobs, mengatakan bahwa jika kehadiran 5G di pita frekuensi radio tinggi mengganggu pembacaan uap air sebanyak yang mereka pikirkan, ramalan cuaca akan sama akuratnya seperti pada 1980.

Pada 10 Desember, Komite Sains House bipartisan mengeluarkan surat keprihatinan yang mengatakan: “Kami sangat prihatin tentang potensi degradasi prakiraan cuaca negara kami. Satelit yang mengamati bumi sangat penting untuk melindungi kehidupan dan properti orang-orang Amerika dari cuaca buruk. ”

Baca juga:  Pertama di Kalimantan, Ini 5 Fakta Tol Balikpapan-Samarinda

5G seharusnya 100 kali lebih cepat dari 4G dan akan membantu membantu pengenalan teknologi baru yang lebih otomatis. Sekitar 40 negara, termasuk AS, telah meluncurkan 5G, dan diharapkan akan menjadi industri senilai $ 565 miliar pada tahun 2034.

[TOS]
Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker