Kaltim

Jelang Idul Fitri, Operasi Ketupat Mahakam Digelar Mulai 28 April hingga 9 Mei 2022

Kaltimtoday.co, Samarinda – Dalam rangka persiapan Idul Fitri tahun 2022, Polda Kaltim melaksanakan rapat koordinasi lintas sektoral bersama pemangku kepentingan terkait di Hotel Senyiur Samarinda, Selasa (19/4/2022).

Melalui konferensi pers di hadapan awak media, Kapolda Kaltim, Irjen Pol Imam Sugianto mengungkapkan bahwa, pihaknya sudah mengikuti rapat instruksi dengan Mabes Polri dan ada beberapa kesimpulan yang harua disampaikan.

Baca juga:  Kaltim Kecipratan DAK Pendidikan Rp 63 Miliar, Mayoritas untuk Rehab Bangunan Sekolah

“Secara serentak, kami akan menggelar operasi pengamanan dengan sandi Ketupat Mahakam 2022. Operasi akan kami mulai pada 28 April dan diakhiri 9 Mei 2022,” jelas Imam.

Namun, dia menegaskan ada instruksi dari pusat bahwa di luar rentang minggu operasi yang berlangsung 12 hari itu, pihaknya akan menyelenggarakan kegiatan kepolisian yang ditingkatkan. Mulai 14 April dan setelah 9 Mei 2022. Sebab instruksi dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub), untuk masyarakat yang mudik diimbau untuk lebih dulu berangkat.

“Jadi yang kira-kira tidak memiliki pekerjaan yang urgent atau masyarakat yang kerja swasta, atau bekerja freelance itu lebih dulu berangkat. Sebab tahun ini diprediksi mudik sangat masif,” lanjut Imam.

Pergerakan mudik di Kaltim dipastikan akan terkelola dengan baik. Sebab setiap tahun Idul Fitri di Kaltim, akan ada juga yang mudik ke Jawa dan Sulawesi. Termasuk dari Sulawesi dan Jawa juga bertandang ke Kaltim. Namun persentasenya, ujar Imam, tidak begitu signifikan.

“Tidak kalah pentingnya, capaian vaksinasi harus terus ditingkatkan. Khususnya booster. Di Kaltim akan kami kebut hingga Juli nanti. Sehingga jika akan mudik bisa lebih aman,” bebernya.

Imam mengingatkan, saat mudik, masyarakat diwajibkan sudah menerima dosis vaksin. Misalnya bagi pemudik yang menggunakan transportasi pesawat terbang, harus terpenuhi vaksin dosis 1, 2, dan booster. Bagi yang sudah booster, dipastikan aman dan tidak dilakukan pemeriksaan.

Baca juga:  Pendaftar Beasiswa Kaltim Sudah Mencapai 51.906 Orang, Masalah Administrasi Mulai Berkurang

“Tapi kalau hanya menerima vaksin dosis 1 dan 2, harus melakukan tes rapid antigen. Sedangkan yang masih menerima vaksin dosis 1 harus menyertakan bukti tes PCR. Buktinya harus dibawa,” tambah Imam.

Nantinya kurang lebih 1.700 personel akan diturunkan untuk pengamanan selama menjelang Idul Fitri. Personel berasal dari pemangku kepentingan terkait hingga TNI-Polri. Seluruhnya akan menyebar di 51 pos pengamanan yang disediakan. Pos pengamanan dan pelayanan akan didirikan di mal hingga pelabuhan. Termasuk di titik-titik konsentrasi massa.

[YMD | RWT]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker