Nasional

Temui Jokowi Cari Keadilan Atas Tewasnya 6 Laskar FPI, Abdullah Hehamahua: Kami Seperti Musa Mendatangi Firaun

Kaltimtoday.co, Jakarta – Upaya mencari keadilan atas tewasnya 6 laskar Front Pembela Islam (FPI) terus berlanjut. Bahkan, Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) 6 Laskar FPI sudah menemui Presiden Jokowi untuk memastikan keadilan atas peristiwa yang diduga telah terjadi pelanggaran HAM berat tersebut.

Anggota TP3 6 Laskar FPI Abdullah Hehamahua menceritakan momen ketika pihaknya bertemu Presiden Jokowi di Istana Negara, 9 Maret 2021 lalu.

Baca juga:  RUU Cipta Kerja Masih Belum Pro Rakyat, PKS: Hentikan Pembahasan!

Dalam pertemuan untuk membahas 6 Laskar FPI yang ditembak polisi itu, Hehamahua mengatakan pihaknya seperti Musa mendatangi Firaun.

Cerita tersebut dikisahkan oleh Hehamahua dalam video bincang-bincang berjudul “Penembakan FPI dan Habib Rizieq Balas Dendam 9 Naga Kekalahan Ahok?” yang disiarkan saluran YouTube USTADZ DEMOKRASI.

Hehamahua bercerita dari mulai penelusuran kasus, berlangsungnya sumpah Mubahalah, sampai TP3 6 Laskar FPI dipanggil ke istana.

Baca juga:  Pelni Mulai Jual Tiket Penumpang di Tengah Pandemi Covid-19, Berikut Persyaratannya

“Tanggal 8 ada telefon dari Istana ke Sekretaris TP3, Marwan Batubara, bahwa Istana siap menerima, besoknya tanggal 9 jam 10,” ungkapnya seperti dikutip Suara.com, Rabu (14/4/2021).

Kedatangan TP3 tersebut harus memenuhi syarat, di antaranya melakukan tes antigen di rumah sakit yang telah ditentukan yakni daerah Menteng.

Hehamahua kemudian mengatakan, pertemuan tersebut bak Nabi Musa mendatangi langsung Firaun guna menyampaikan kebenaran.

Baca juga:  Transaksi Ekonomi dan Keuangan Tumbuh Drastis Selama Masa Pandemi Covid-19

“Singkatnya besok kami datang, kami sepakat datang seperti Musa datang ke Firaun,” ujarnya tegas.

Meski begitu, dia mengaku bukan bermaksud menganggap Jokowi sebagai Firaun. Hanya saja, dia sama-sama penguasa seperti Firaun.

“Tidak berarti Jokowi itu Firaun, tapi kita menempatkan posisi dia penguasa seperti ketika Firaun jadi penguasa, dan kami seperti Musa yang perjuangkan kepentingan rakyat, bangsa, kemudian menegakkan keadilan,” sambung eks Penasihat KPK itu.

Lebih lanjut, Hehamahua menceritakan momen ketika TP3 6 Laskar FPI sudah ada di Istana dan bertemu pihak Jokowi.

Baca juga:  Rencana Pelonggaran PSBB, Jokowi: Dikaji Hati-hati dan Tidak Tergesa-gesa

Dia mengatakan, pertemuan tersebut berlangsung secara singkat dan masing-masing anggota TP3 6 Laskar FPI cuma diberi waktu tiga menit untuk berbicara.

Hehamahua kemudian menyinggung apa yang dipaparkan oleh Amien Rais dan Marwan Batubara dalam kesempatan tersebut.

“Pak Amien (Amien Rais) menyebutkan tentang dua ayat Alquran, tentang membunuh orang mukmin tanpa hak, maka sama dengan membunuh semua umat manusia, hukumnya neraka,” tukasnya.

Baca juga:  Kenapa Berkumpul di Masjid Dilarang, tapi di Mal dan Bandara Boleh?

“Pak Marwan minta dua hal, pertama persoalan ini harus dilakukan secara terbuka, yang kedua dibawa ke pengadilan HAM. Bukan pengadilan biasa,” sambungnya menjelaskan.

Merespons TP3 6 Laskar FPI, Hehamahua menuturkan tentang apa yang dilakukan oleh Jokowi. Kata dia, Jokowi memperlihatkan sebuah kotak dari Komnas HAM dan laporan di meja.

Hehamahua juga mengatakan bahwa Jokowi mengaku akan menangani kasus ini secara profesional dan terbuka.

“Jokowi mengangkat tangan begini, beliau kasih lihat kotak dari Komnas HAM, dan di mejanya ada laporan, bahwa pemerintah akan melaksanakan penanganan kasus ini secara transparan, profesional terbuka,” ujarnya menirukan Jokowi.

Baca juga:  Ditangkap KPK di Rumah Jabatan, Berikut Daftar Kekayaan Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah

“Yang kedua Jokowi kalau TP3 punya data silakan,” tandasnya.

Hehamahua kemudian mengungkit ucapan Mahfud MD tentang rekomendasi Komnas HAM yang menyebut kejadian itu tidak masuk pelanggaran HAM berat.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close