Kutim

Wabah PMK Belum Ditemukan di Kutim, Dinas Pertanian Gencarkan Surveilans

Kaltimtoday.co, Sangatta – Maraknya Kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak seperti Sapi, Kerbau dan Kambing di sejumlah daerah membuat Pemerintah Kutai Timur (Kutim) tak tinggal diam, melalui Dinas Pertanian Kutim terus melakukan pemantauan kesehatan hewan ternak.

Kepala Dinas Pertanian Kutai Timur, Dyah Ratnaningrum mengatakan, akan terus memantau kesehatan hewan ternak di wilayahnya.

Baca juga:  DPRD Kutim Beri Catatan dan Rekomendasi LKPJ TA 2020

Dyah menyebutkan, langka pertama yang dilakukan timnya adalah melakukan sanitasi kandang seperti penyemprotan dengan disinfektan di area kandang, serta mensterilkan perlengkapan dan alat transportasi ternak.

“Antisipasi yang dilakukan juga dengan melakukan pembatasan lalu lintas ternak dari dan menuju area wabah seperti dari Jawa,” sebut Dyah.

Selain itu, Dyah menambahkan untuk mengantisipasi PMK masuk di Kutim maka surveilans terus dilakukan.

“Surveilans terus dilakukan oleh petugas, keliling ke sentra-sentra ternak serta RPH. Alhamdulillah, hingga saat ini belum ada kasus, dan semoga terus tidak ada. Semua tetap siaga, dan lakukan langkah-langkah antisipatif,” sebut Dyah.

Baca juga:  Ritel Modern Menjamur, Kadisperindag Kutim Sebut Ijin Kewenangan Pusat

Meski tidak ditemukan kasus PMK, sebagai langkah antisipasi petugas terus menggencarkan surveilans serta pemeriksaan secara berkala kepada hewan ternak.

“Gak boleh kendor, karena kasusnya masih ada. Tetap waspada, apalagi kita sudah dekat dengan kurban di Idul Adha nanti. Pemeriksaan terus dilakukan,” ujarnya.

Fungsional Medik Veteriner Muda Distan Kutim, drh Cut Meutia mengatakan, sejak 7 hingga 18 Mei, telah dilakukan surveilans pada sejumlah hewan ternak risiko. Selain pemeriksaan fisik dilakukan juga sosialisasi ke para pedagang hewan ternak serta sosialisasi di RPH.

Baca juga:  Jembatan Masabang Hadir, Sayid Anjas Tawarkan Ide "Ponton Disulap Jadi Sarana Wisata"

“Hasilnya tidak ditemukan gejala PMK pada hewan ternak,” kata drh Cut.

Dia pun mengingatkan kepada masyarakat agar tak perlu panik selling dan tak perlu takut untuk mengkomsumsi daging. Dokter hewan ini menyebutkan daging yang akan dikonsumsi sebaiknya jangan langsung dicuci namun langsung direbus selama 30 menit.

“Sebaiknya jangan dicuci agar air bekas cucian tidak menyebar ke tempat yang lain yang dapat membahayakan ternak lainnya,” papar Cut.

Baca juga:  Banjir Bengalon Tenggelamkan 7 Desa, 2000 KK Terisolir

Cut menambahkan, PMK yang menyerang ternak seperti sapi dan kambing itu tidak berbahaya untuk manusia karena tidak bersifat zoonosis.

“Artinya tidak tertular dari hewan ke manusia, akan tetapi cepat menyebar dari hewan ke hewan lainnya khususnya hewan ternak yang berkaki belah,” papar Cut.

Cut pun mengingatkan ciri-ciri hewan ternak yang dicurigai PMK maka hewan tersebut memiliki gejala demam tinggi, air liur berlebih dan berbusa, pincang pada kaki, dan diakhiri dengan lepasnya kuku, terdapat luka lepuh di lidah, gusi sekitaran mulut moncong hidung hewan ternak.

Baca juga:  Angka Kemiskinan di Kutim Meningkat, Begini Tanggapan Ardiansyah

Gejala-gejala tersebut dapat membuat hewan tidak mau makan, sulit berdiri dan nafasnya terlihat cepat.

Gejala yang terjadi pada ternak akan berimbas ke kesehatan ternak dan dapat mengakibatkan kematian, karena tidak mau makan.

“Jika menemukan gejala seperti ini segera laporkan ke kami,” tandasnya.

[EL | NON]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker