Samarinda

Pelaksanaan Sekolah Tatap Muka di Samarinda Diharapkan Jadi Role Model di Kaltim

Kaltimtoday.co, Samarinda – Pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) di Samarinda diharapkan menjadi role model (percontohan) di Kaltim. Hal itu pun diharapkan oleh Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Samarinda, Asli Nuryadin yang berharap program Sekolah Tangguh Covid-19 bisa diterapkan ke seluruh sekolah.

“Semoga ini jadi model. Yang penting siswa bahagia dulu, sudah bahagia kerinduan suasana kelas terobati,” pungkasnya.

Baca juga:  Sudah 3.827 Meninggal Akibat Virus Corona, Wali Kota Samarinda Minta Warga Waspada

Hanya 4 sekolah mendapatkan kesempatan menerapkan belajar tatap muka, di antaranya SMP 42 Samarinda di Berambai, SMP Nabil Husain, SD dan SMP Islamic Center.

Adapun dari harapan tersebut, Asli mengungkapkan berdasarkan hasil pantauannya di lapangan, pelaksanaan PTM di Sekolah Tangguh Covid-19 di Samarinda pun sudah berjalan baik. Bahkan, sesuai evaluasi pihaknya, pelaksanaan PTM di hari pertama tidak ada kendala.

Terlebih, untuk pelaksanaan PTM juga akan dipantau setiap hari oleh Disdik Samarinda.

“Tidak ada kendala, karena persiapan sekolah tangguh ini sudah dilakukan satu bulan lebih. Satu kelas separuh masuk, PAUD 5 orang, SMP 18 orang paling banyak dalam satu kelas. Kami pakai sif masing-masing siswa masuk kelas, sif ditentukan pihak sekolah,” paparnya.

Baca juga:  GEMMPAR Harap DLH Jadikan Pemulung Sebagai Mitra

Dalam kesempatan lain, Wakil Wali Kota Samarinda Rusmadi merasa bersyukur atas dimulainya program Sekolah Tangguh Covid-19 yang telah berjalan dengan lancar.

“Sekolah mengatur giliran rombel agar tidak terjadi kerumunan, protokol kesehatan dijalankan dengan disiplin. Anak-anak happy, guru happy, orang tua happy, kita semua happy, tumbuh imun, Covid-19 putus,” pungkas Rusmadi.

[REF | RWT | ADV DISDIK SAMARINDA]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close