Uncategorized

Update Gagal Ginjal Akut di Indonesia: Ada 325 Kasus, Lebih dari Setengah Meninggal Dunia

Kaltimtoday.co – Jumlah kasus gagal ginjal akut di Indonesia terus bertambah. Hingga 1 November 2022, total ada 325 kasus. Lebih dari setengah di antaranya meninggal dunia.

Hal tersebut disampaikan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam rapat kerja di Komisi IX DPR bersama dengan Kepala BPOM.

“Data per kemarin, ada 325 kasus gagal ginjal akut di seluruh Indonesia,” kata Budi Gunadi Sadikin di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (2/11/2022).

Budi menyampaikan, kasus tersebut terkonsentrasi di beberapa provinsi. Khususnya Sumatra Utara, Jawa bagian Barat dan Timur, serta Sulawesi Selatan.

Bahkan sebaran kasus gagal ginjal akut tertinggi ditemukan di ibu kota, Jakarta.

“Kita bisa lihat ini adalah sebarannya. DKI Jakarta yang paling tinggi, kemudian Jabar, Jatim, dan Banten. Yang unik adalah Aceh, Sumbar, Bali. Ini yang unik,” ujar Budi.

Baca juga:  Masuk 5 Inovasi Pelayan Publik Terbaik, DLH PPU Dapat Penghargaan dari Kementerian PAN-RB

Hanya saja, Budi tidak menyampaikan detail jumlah kasus per provinsi. Begitu pula penjelasan mengapa beberapa provinsi disebut unik.

Dari total kasus tersebut tercatat lebih dari separuhnya tidak bisa diselamatkan atau meninggal.

“Kita lihat yang meninggal sekarang 178 dari 325 atau sekitar 54 persen. Ini sudah menurun dari kondisi sebelumnya yang sempat mencapai 64 persen,” tutup Budi.

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) menemukan jenis obat yang terindikasi mengandung cairan etilen glikol (EG), dietilen glikol (DEG) dan etilen glikol butil ether (EGBE) dan diduga sebagai penyebab gagal ginjal akut anak yang tengah marak belakangan ini.

Kepala BPOM, Penny Lukito mengatakan bahwa setelah melakukan pengujian, pihaknya menemukan obat tersebut jenis Paracetamol drop dan paracetamol sirop yang mengandung cairan kimia berbahaya melebihi ambang batas sampai mampu menyebabkan gagal ginjal akut.

Baca juga:  Proyek Kilang Minyak di Bontang Batal

“Kami telah menemukan produksi sirop obat parasetamol drop dan parasetamol sirop rasa peppermint PT Afi Farma,” ujar Penny Lukito, di Kabupaten Serang, Banten, Senin (31/10/2022).

Meski tak menyebutkan merk dagang, Penny mangatakan bahwa ada sekitar tujuh jenis obat yang diproduksi PT Afi Farma yang mengandung EG dan DEG melebihi ambang batas.

“Dengan kondisi seperti itu dapat mengganggu kesehatan masyarakat, terutama anak-anak yang mengonsumsinya,” katanya.

[TOS]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co News Update”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker