HeadlineInternasional

Aktivis Sayap Kanan Ekstrem Denmark Bakar Al-Quran di Swedia

Dilakukan Saat Aksi di Kedutaan Besar Turki

Kaltimtoday.co – Pembakaran kitab suci umat Islam, Al-Qur’an kembali terjadi. Kali ini dilakukan aktivis sayap kanan ekstrem asal Denmark, Sabtu (21/1/2023).

Aksi pria bernama Rasmus Paludan itu dilakukan saat menggelar unjuk rasa di luar Kedutaan Besar Turki di Stockholm, Swedia.

Dalam aksinya, Rasmus Paludan menggelar unjuk rasa sambil melontarkan pernyataan-pernyataan yang melecehkan para imigran dan agama Islam.

“Selamat datang di unjuk rasa hari ini. Saya Rasmus Pauldan dan saya akan mulai menyampaikan pernyataan saya dalam bahasa Inggris kepada rakyat Turki dan diktator Islam Recep Tayyip Erdogan.”

Baca juga:  6 Anggota BP-BKT Positif Covid-19, Pengumuman Penerima Beasiswa Kaltim Tuntas Ditunda

Sekitar 100 orang lainnya berkumpul di dekat lokasi itu untuk menggelar unjuk rasa damai tandingan.

Melalui Twitter, pejabat Turki mengutuk aksi protes dengan membakar Al-Qur’an dan juga mengutuk pihak berwenang Swedia karena mengizinkan aksi tersebut.

Pejabat Swedia telah menekankan bahwa kebebasan berekspresi dijamin oleh Konstitusi Swedia dan memberi siapa saja hak yang luas untuk mengekspresikan pandangan mereka di depan umum.

Namun, hasutan untuk melakukan kekerasan atau ujaran kebencian tidak diperbolehkan.

Demonstran harus mengajukan permohonan kepada polisi untuk mendapatkan izin menggelar pertemuan publik.

Polisi dapat menolak izin tersebut hanya untuk alasan yang luar biasa, seperti risiko terhadap keselamatan masyarakat.

Turki juga mengumumkan pada Sabtu (21/1/2023), pihaknya membatalkan rencana kunjungan Menteri Pertahanan Swedia pada 27 Januari mendatang sebagai tanggapan atas pemberian izin unjuk rasa anti-Turki oleh negara Nordik itu.

Pembatalan lawatan itu adalah reaksi terbaru dari Turki.

Baca juga:  Timbun Masker, Siap-Siap Ditangkap Polisi

Sementara itu, Turki, yang juga negara anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau NATO (North Atlantic Treaty Organization), menunda memberikan persetujuan atas pengajuan keanggotaan Swedia ke dalam aliansi pertahanan itu hingga pemerintah Swedia menindak kelompok-kelompok yang dianggap Ankara sebagai ancaman keamanan.

[TOS | VOA]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co News Update”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker