Kaltim

Eksistensi IKA Teknik Pertambangan Unmul Bukti Solidaritas, Siap Sukseskan Ketahanan Energi di IKN

Kaltimtoday.co, Samarinda – Minggu (5/12/2021), Ikatan Keluarga Alumni (IKA) Teknik Pertambangan Universitas Mulawarman (Unmul) periode 2021-2023 akhirnya dilantik. Bertempat di Hotel HARRIS Samarinda, agenda kali ini juga dibarengi dengan orasi ilmiah bertemakan “Peran Alumni Teknik Pertambangan Unmul dalam Upaya Menjawab Tantangan Ketahanan Energi Kaltim.”

Ketua IKA Teknik Pertambangan Unmul terpilih, Donny Andriyana Kismat mengungkapkan bahwa pihaknya berharap silaturahmi bisa terus terjalin antara akademisi, pemerintah, dan para alumni. Hal itu dilakukan agar tetap bisa bersinergi mengingat Ibu Kota Negara (IKN) akan dibangun di Kaltim. 

Baca juga:  Kepastian Cadangan, Solusi Stabilitas Harga Bawang

Donny juga menjelaskan kini sudah ada sekitar lebih dari 1.000 alumni yang tersebar di seluruh Indonesia. Mereka menggeluti beragam profesi. Mulai pengusaha, pegawai negeri sipil, hingga di tingkat top level management. Eksistensi IKA Teknik Pertambangan Unmul juga menjadi bukti solidaritas. Pihaknya pun ingin terlibat dalam menggerakkan perekonomian Kaltim. Khususnya dalam bidang industri pertambangan. 

“Kaltim ditunjuk jadi IKN. Kami siap bantu pemerintah pusat dan daerah untuk menyukseskan ketahanan IKN dan energi Kaltim,” ungkap Donny.

Selain itu, para alumni juga berharap agar pemerintah bisa terus melibatkan alumni-alumni Teknik Pertambangan untuk mencari solusi dalam hal ketahanan energi. 

Baca juga:  DLH Kaltim Siapkan Orientasi Lapangan Danau Kaskade Mahakam

“Jadi dengan meningkatnya pembangunan, otomatis pertambangan energi juga dibutuhkan. Sehingga, kami memang membutuhkan energi yang dapat diperbaharui. Jadi bukan hanya batubara. Kami butuh terobosan yang harus dipikirkan kedepannya bersama pemerintah, alumni dan akademisi,” lanjut Donny.

Salah satu solusi sudah pernah disampaikan untuk opsi ketahanan energi. Yakni gasifikasi. Namun memang, cara teknologi seperti demikian masih mahal. Secara sumber daya manusianya pun, Kaltim seharusnya mampu.

Baca juga:  Syaharie Jaang-Barkati Pamit, Sugeng Chairuddin Jabat Plh Wali Kota Samarinda 

Saat ini, Donny mengakui bahwa trennya masih mengacu pada tambang open pit. Alias metode operasi pertambangan terbuka di permukaan. Lama-kelamaan, hal itu akan habis. Terutama karena keterbatasan kedalaman batu bara.

“Sedangkan gasifikasi tak perlu gunakan open pit dan alat. Namun hanya pengeboran dengan cara mengubah batubara menjadi gas,” tutup Donny. 

[YMD | TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close