Samarinda

Kelurahan Mugirejo di Samarinda Terima Penghargaan Tropi Proklim Utama

Kaltimtoday.co, Samarinda – Selasa (19/10/2021), Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyerahkan Penghargaan Program Kampung Iklim (Proklim) 2021 secara virtual. Wakil Wali Kota Samarinda, Rusmadi didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Samarinda, Nurrahmani menerima penghargaan tersebut. 

Baca juga:  Lewat Telaah Sejawat APIP, Itda Kaltim Siap Tingkatkan Kinerja Pengawasan

“Disampaikan oleh KLHK, ada 600 entitas. Mulai RW, kelurahan, desa. Kemudian 300 diverifikasi. Kami bersyukur, Samarinda yakni di Kelurahan Mugirejo mendapat penghargaan trofi Proklim Utama,” beber Rusmadi kepada awak media.

Disampaikan Rusmadi, Proklim merupakan program prioritas bagi Pemkot. Salah satu misi Pemkot adalah membangun lingkungan kota yang aman, nyaman, harmoni, dan lestari. Lingkungan ditempatkan sebagai sesuatu yang penting. Jika memberi perhatian pada lingkungan, ujar Rusmadi, maka pembangunan bisa berkelanjutan.

Baca juga:  PDPAU Ganti Nama Jadi Varia Niaga Samarinda, Selain Pelayanan, Orientasi Profit Bakal Makin Diperkuat

“Kami harapkan, ini terkait dengan perhatian untuk ramah lingkungan itu harus terus dilakukan. Kelurahan Mugirejo punya kelebihan. Penilaiannya berbasis masyarakat. Kami pemerintah tidak cukup kuat kalau bekerja sama. Pemkot hadir dalam rangka fasilitasi dan mendorong,” lanjut Rusmadi.

Sementara itu, Nurrahmani atau Yama menjelaskan lebih lanjut soal penghargaan Proklim. Dijelaskan Yama, Proklim mulai digelar pada 2017-2018. Penilaian Proklim adalah urgensi pada ketahanan iklim, adaptasi, dan mitigasi. 

Baca juga:  Terima Sejumlah Aduan Masyarakat, Komisi I DPRD Kaltim Upayakan Selesai dalam Waktu Dekat

“Adaptasi itu bagaimana bertahan dengan kondisi Samarinda yang seperti ini. Contoh seperti di Mugirejo. Mereka ada pengolahan air sendiri, pengolahan sampah, dan tanaman yang sifatnya bermanfaat juga punya,” jelas Yama.

Output dari Proklim adalah meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui potensi yang ada di dalamnya. DLH Samarinda hanya mem-back up pada pengisian indikator karena diisi melalui aplikasi. 

Baca juga:  Lampu PJU Banyak yang Rusak, DPRD Samarinda Minta Pemkot Segera Perbaiki

“Nanti ke depan, akan semakin banyak yang harus kami lakukan. Karena Samarinda diharapkan membentuk kampung iklim oleh presiden. Samarinda itu kebagian minimal 20 kampung iklim,” lanjut Yama.

Ke depannya, 2030 nanti Yama berharap minimal ada 20 kampung iklim sudah terbentuk di Kota Tepian. Kemudian untuk daerah-daerah perkotaan nanti harus lebih kuat penanganannya. Yakni orientasinya lebih fokus untuk pengelolaan sampah yang harus jadi perhatian. 

[YMD | TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close