HeadlineSamarinda

Masih Pandemi Covid-19, MUI Samarinda Imbau Salat Iduladha di Rumah

Kaltimtoday.co, Samarinda – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Samarinda bersama Pemerintah Kota Samarinda memutuskan telah terjadi peningkatan wabah Korona di Kota Samarinda, sehingga diimbau untuk pelaksanaan shalat Idul Adha untuk dilaksanakan di rumah masing-masing.

Imbauan MUI Samarinda ini dilakukan bersama Kementerian Agama Kota Samarinda dan Dewan Masjid Kota Samarinda ini berdasarkan Surat Edaran Menteri Agama RI tertanggal 30 Juni 2020, fatwa MUI Pusat tertanggal 6 Juli 2020 dan Surat Edaran Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Samarinda.

Baca juga:  Panduan Salat Idul Adha dan Pemotongan Hewan Qurban

“Perkembangan Covid-19 di Kota Samarinda menunjukan adanya epidemologi yang meningkat sehingga berstatus zona merah. Sehingga kewaspadaan terhadap pandemi Covid ini perlu mendapatkan perhatian dan waspada untuk memutuskan rantai penyebarannya,” ujar Ketua MUI Samarinda, KH Zaini Naim dalam suratnya tertanggal 23 Juli 2020.

Dalam surat tersebut diimbau untuk melaksanakan shalat Idul Adha di rumah masing-masing dan proses penyembelihan hewan qurban tetap dapat dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Demikian juga bagi warga Samarinda untuk tidak melakukan aktifitas yang mengumpulkan orang banyak dan selalu menganjurkan untuk menjaga jarak, memakai masker dan rajin mencuci tangan dengan sabun di air mengalir.

Sementara itu, perkembangan penularan Covid-19 di Kota Samarinda hingga 26 Juli 2020 yang dilansir Diskominfo Samarinda, jumlah yang terkonfirmasi Positif sebanyak 244 orang, yang masih dalam perawatan di beberapa rumah sakit sebanyak 108 orang pasien, pasien sembuh sebanyak 126 orang, kasus probable dua orang dan meninggal dunia sebanyak 10 orang.

Baca juga:  Salat Iduladha Harus Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Sementara itu, penyebaran Covid-19 telah terdapat di 10 kecamatan di Samarinda. Kasus terbanyak berada di Kecamatan Samarinda Ulu sebanyak 22 orang, disusul Kecamatan Sungai Pinang dan Sungai Kunjang masing-masing 13 orang, Samarinda Utara 12 orang, Samarinda Seberang 11 orang, Samarinda Kota 7, Samarinda Ilir 6, Sambutan 5, Loa Janan Ilir 4 dan Palaran sebanyak 2 orang.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close