Kutim

Antisipasi Jalan Rusak, Dinas PU Kutim Sebarkan Alat Berat ke Berbagai Kecamatan

Kaltimtoday.co, Sangatta – Dengan wilayah daerah yang begitu luas, persoalan infrastruktur jalan menjadi hal yang sering muncul di  Kutai Timur (Kutim). 

Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kutim menyiasati persoalan ini dengan memprioritaskan penanganan jalan yang mengalami kerusakan di berbagai pelosok kecamatan. 

Baca juga:  Satu ASN Positif Covid-19, Bappeda Kutim Terapkan WFH Selama Empat Hari

Jalan penghubung antar desa yang jadi akses utama warga sekitar berlalu-lalang akan didahulukan untuk mendapat perbaikan. 

Kepala Bidang Bina Marga Dinas PU Kutim, Asran Lode mengatakan, pihaknya menyebar sejumlah alat berat ke sejumlah kecamatan untuk mempercepat proses perbaikan jalan tersebut. 

“Alat berat kami sebar pada tiga titik kecamatan. Ada di Kecamatan Batu Ampar, Muara Bengkal, dan Bengalon,” ujar Asran Lode saat ditemui, Jumat (3/12/2021).

Mengacu pada luasnya wilayah Kutai Timur, Dinas Pekerjaan Umum (PU) pun terpaksa harus memilih prioritas penanganan. 

Baca juga:  Tambah Lapangan Kerja, Hasna Sebut Harus Didukung Iklim Investasi Kondusif di Kutim

Penyebaran alat berat tersebut dimaksudkan agar ketika perbaikan dibutuhkan gerak alat berat menuju titik perbaikan ini tak memakan waktu yang lama. 

“Kondisi jalan pedesaan di pelosok daerah yang rata-rata masih tanah, pasti lebih mudah rusak saat dilintasi kendaraan,” ucapnya. 

Ditambah dengan curah hujan yang meningkat belakangan ini menjadi penyebab banyaknya jalan yang butuh penanganan. 

Baca juga:  Dukung Kesejahteraan Petani, Pemkab Kutim Prioritaskan Infrastruktur Tani

“Jadi memang masih banyak jalan milik kabupaten yang berupa jalan tanah. Maka perlu siap untuk melakukan perbaikan,” ucapnya. 

Kendati demikian, pihaknya berupaya untuk meningkatkan jalan tanah ini karena akses yang lebih dekat kepada aktivitas warga terhadap kegiatan perekonomian menjadi prioritas pembangunan. 

“Bila memungkinkan bisa ditingkatkan, kami akan tingkatkan kualitas jalannya. Tapi yang utama, akses masyarakat tidak terganggu dulu,” ujarnya. 

Baca juga:  Kelebihan Muatan, Puluhan Truk Obesitas di Kutim Ditilang

Walaupun penanganan hanya bersifat sementara, namun jalan yang rusak dapat segera tertangani dan warga dapat kembali melintas. 

Untuk itu, perlu disiapkannya alat di wilayah tersebut agar upaya perbaikan bisa cepat dilakukan. 

Lebih lanjut, Asran Lode mengungkap, panjang jalan yang jadi tanggung jawab Pemkab Kutim ada 1.100 km sementara yang sudah di aspal dan cor semen hanya 320 km saja. 

“Yang kami tangani 1.100 kilometer. Tapi yang sudah aspal dan cor semen baru 320 kilometer. Semoga sisanya bisa segera kami tingkatkan,” tandasnya. 

[EL | NON | ADV DISKOMINFO KUTIM]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker