Kaltim

RSUD AW Sjahranie Hadirkan Laboratorium RIA Pertama di Kalimantan, Layani Pemeriksaan Gondok hingga Kanker

Kaltimtoday.co, Samarinda – Demi memberikan pelayanan kesehatan yang paripurna kepada masyarakat, Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Abdul Wahab Sjahranie (AWS) membuka layanan Laboratorium Radioimmunoassay (RIA) pada Instalasi Kedokteran Nuklir.

Direktur RSUD AWS, dr. David Hariadi Masjhoer menjelaskan, pembukaan Laboratorium Radioimmunoassay (RIA) ini merupakan yang pertama di Kalimantan dan luar Pulau Jawa.

Baca juga:  Pengumuman Penerima Beasiswa Kaltim Tuntas Tahap 2 Bakal Disampaikan Akhir Oktober

Laboratorium RIA RSUD AWS baru dibuka dan mulai beroperasi sejak tiga hari lalu. Saat ini, Lab. RIA melayani pemeriksaan penyakit gangguan tiroid/gondok, termasuk kanker, dan penyakit gondok yang tidak terdeteksi secara klinis mau pun pemeriksaan darah.

“Selain itu, di Lab RIA juga bisa melakukan pemeriksaan penyakit lain, seperti ginjal dan jantung,” jelas dr. David, Rabu (19/10/2022).

Proses pemeriksaan melalui Laboratorium RIA, pada prinsipnya tubuh pasien akan dimasukkan bahan radioisotop dan ditangkap oleh sel-sel yang ditargetkan mengalami kelainan/gangguan. Kemudian difoto, sehingga terlihat jika ada bagian tubuh yang mengandung sel sel yang terganggu tersebut.

“Bila sel tubuh normal, maka radioisotop ini akan lewat saja dan tidak terlihat dengan foto,” terang David.

Tingkat akurasi pemeriksaan melalui Lab RIA untuk mendeteksi sel-sel yang sakit atau terganggu, bisa mencapai 99 persen baik sensitifitas dan spesifitas.

Baca juga:  Gratis, Masykur Sarmian Ajak Masyarakat Lok Bahu Manfaatkan Bantuan Hukum

Laboratorium RIA merupakan revolusi dalam pemeriksaan medis dengan menggunakan isotop radioaktif. Karena menggunakan zat radioisotop ini, Lab RIA tergabung dalam instalasi kedokteran nuklir.

Tenaga kesehatan (nakes) yang bertugas di Lab RIA diharuskan memiliki kemampuan dan persyaratan khusus. Termasuk dalam pengelolaan limbahnya yang dikelola terpisah. Diketahui, saat ini tergabung di instalasi kedokteran nuklir ada sekitar 3-4 orang nakes.

[RWT | ADV DISKOMINFO KALTIM]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker