HeadlineKaltimNasional

Buntut Pengakuan Ismail Bolong: Ada Isu Perang Bintang, Mahfud MD Minta KPK Buru Mafia Tambang Ilegal

Kaltimtoday.co – Pengakuan Ismail Bolong, menyetor uang hingga Rp 6 miliar ke Kabareskrim Komjen Agus Andrianto ramai diperbincangkan. Menko Polhukam Mahfud MD minta pengakuan Ismail Bolong itu ditelusuri KPK untuk mencari mafia tambang ilegal.

Seperti diketahui, Ismail Bolong dalam video yang beredar luas mengaku, memberikan duit setoran dari tambang ilegal yang dia kelola di Santan Ulu, Kecamatan Marangkayu, Kabupaten Kutai Kartanegara ke Kabareskrim. Duit itu dari tambangilegal di wilayah hukum Polres Bontang. Beroperasi sejak Juli 2020 hingga November 2021.

Terbaru, Ismail Bolong membantah menyetor uang miliaran rupiah itu ke Komjen Agus Andrianto. Bukan hanya membantah, dia bahkan meminta maaf.

Baca juga:  Puluhan Staf KPU Samarinda Positif Covid-19, Jadi Klaster Pilkada?

Ismail Bolong mengaku, pernyataannya dalam video pertama dilakukan karena mendapat tekanan dari eks Karopaminal Divisi Propam Polri Brigjen Pol Hendra Kurniawan.

“Nama saya Ismail Bolong saya saat ini sudah pensiun dini dari anggota Polri aktif mulai bulan Juli 2022. Perkenankan saya mohon maaf kepada Kabareskrim atas berita viral saat ini yang beredar. Saya klarifikasi bahwa berita itu tidak benar dan saya pastikan berita itu saya tidak pernah komunikasi sama Pak Kabareskrim apalagi memberikan uang. Saya tidak kenal,” kata Ismail Bolong, Minggu (6/11/2022).

Ismail Bolong juga mengaku kaget saat mengetahui video testimoni dirinya yang ketika itu dilakukan dalam tekanan baru viral saat ini. Menurutnya video tersebut dibuat pada Februari 2022.

Baca juga:  Pemprov Kaltim Mulai Siapkan Penjabat Sementara

“Saya kaget viral sekarang. Saya perlu jelaskan bahwa Februari itu datang anggota Mabes Polri dari Paminal Mabes Polri memeriksa saya untuk memberikan testimoni kepada Kabareskrim dalam penuh tekanan dari Pak Hendra, Brigjen Hendra pada saat itu saya komunikasi melalui HP melalui anggota Paminal dengan mengancam akan bawa kamu ke Jakarta kalau nggak mau melakukan testimoni,” ungkap Ismail Bolong.

Mahfud MD Soal Isu Perang Bintang

Meski sudah menarik testimoninya terkait setoran kepada jenderal polisi. Namun sudah memantik kehebohan, hingga Menko Polhukam Mahfud MD pun angkat bicara.

Menurut Mahfud, apa yang dilontarkan Ismail Bolong sudah diralat oleh dirinya sendiri yang tercatat sebagai mantan anggota polisi di Polresta Samarinda, Kaltim.

“Terkait video Ismail Bolong bahwa dirinya pernah menyetor uang miliaran rupiah kepada Kabareskrim, maka setelah diributkan Ismail Bolong meralat dan mengklarifikasi,” kata Mahfud Md kepada wartawan, Minggu (6/11/2022).

Mahfud mengatakan, Ismail Bolong mengaku videonya itu dibuat atas tekanan Brigjen Hendra Kurniawan yang kala itu menjabat sebagai Karo Paminal Divpropam Polri.

“Sudah dibantah sendiri oleh Ismail Bolong. Katanya sih waktu membuatnya Februari 2022 atas tekanan Hendra Kurniawan. Kemudian Juni dia minta pensiun dini dan dinyatakan pensiun per 1 Juli 2022,” ungkapnya.

Baca juga:  UU TPKS Disahkan, Angin Segar Bagi Korban Kekerasan Seksual di Kaltim

Namun demikian diakui Mahfud, isu mafia tambang bukanlah hal baru. Di mana pada 2013 lalu, Ketua KPK saat itu, Abraham Samad pernah berujar bahwa korupsi di bidang tambang bisa diberantas, maka Indonesia bisa terbebas dari utang.

“Aneh, ya. Tapi isu mafia tambang memang meluas dengan segala backing-backing nya. Dulu tahun 2013 waktu Abraham Samad jadi Ketua KPK, berdasar perhitungan ahli disebutkan di Indonesia marak mafia tambang. Kata Samad waktu itu, jika korupsi bidang tambang saja bisa diberantas, maka Indonesia bukan hanya bebas utang, tetapi bahkan setiap kepala orang Indonesia bisa mendapat sekitar Rp 20 juta tiap bulan,” papar Mahfud.

Ia juga mengakui, saat ini laporan mengenai mafia tambang banyak yang masuk ke Kemenko Polhukam. Dia pun memastikan akan berkoordinasi dengan KPK untuk mengusut hal itu.

“Sekarang isu-isu dan laporan tentang ini masih banyak yang masuk juga ke kantor saya. Nanti saya akan koordinasi dengan KPK untuk membuka file tentang modus korupsi dan mafia di pertimbangan , perikanan, kehutanan, pangan dan lain-lain,” katanya.

Isu Perang Bintang

Mahfud juga bicara mengenai isu perang bintang di dalam tubuh Polri. Dia menegaskan bahwa isu ini harus segera diredam.

Baca juga:  Komitmen Entaskan Kemiskinan, Dinsos Kaltim Gelar Sosialisasi Program Kube dan WRSE Tahun Anggaran 2022

“Isu perang bintang terus menyeruak. Dalam perang ini para petinggi yang sudah berpangkat bintang saling buka kartu truf. Ini harus segera kita redam dengan mengukir akar masalahnya,” kata Mahfud.

[TOS]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co News Update”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker