Bontang

Hindari Pembekuan Perusahaan, DPMPTSP Bontang Imbau Pengusaha Lakukan LKPM

Kaltimtoday.co, Bontang – Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) menjadi penting bagi para pengusaha. Pasalnya, jika perusahaan tidak rutin melakukan LKPM, maka bisa terancam dibekukan  lantaran dinilai tak ada kegiatan.

Untuk menghindari pembekuan perusahaan, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Bontang mengimbau para pengusaha bisa rutin melakukan LKPM.

Baca juga:  DPMPTSP Bontang Survei Lokasi Rencana Pembangunan Perumahan

Kasi Pengendalian, Pelaksanaan Penanaman Modal DPMPTSP Bontang, Sudarmi mengatakan, ke depan, pihaknya harus terus menggelar sosialisasi atau pengarahan kepada para pelaku usaha agar mereka paham bahwa pengusaha memiliki tanggung jawab melakukan LKPM.

“Tapi harus digelar sosialisasi khusus. Karena kalau kami langsung melakukan tindakan, nanti mereka (pengusaha) beralasan tidak mengetahui terkait kewajiban LKPM ini,” terang Sudarmi, Kamis (8/4/2021).

Menurutnya, jika pihaknya langsung melakukan tindakan tegas berupa pembekuan perusahaan, maka pihak perusahaan akan menentang. Mengingat mereka memang belum mengetahui kewajiban LKPM.

Sudarmi pun mengimbau seluruh perusahaan yang sudah memiliki nomor izin berusaha (NIB) harus melakukan LKPM agar tidak dilakukan pembekuan.

“Kalau lama tidak aktif atau tidak laporan, perusahaan dianggap tidak aktif, atau tidak jalan, bisa di non aktifkan, sekali, dua kali, baru dipanggil,”ungkapnya.

Pihaknya juga memiliki wewenang untuk memonitoring para pengusaha. Namun, jika harus dilakukan secara door to door satu persatu maka akan sulit. Mengingat data perusahaan di OSS dengan di lapangan banyak terjadi perbedaan alamat. Pun, terkadang pemilik perusahaan tak ada di tempat.

Baca juga:  Dampak Pandemi Covid-19, DPMPTSP Bontang Terkendala Gelar Sosialisasi LKPM

“Betul-betul tak efektif. Tapi kalau mereka kami undang, kami arahkan, dan kami berikan informasi akan lebih mudah. Sehari bisa berapa perusahaan, kalau door to door sehari hanya terjangkau beberapa saja,” beebrnya.

Dari ratusan perusahaan yang sudah memiliki NIB, Sudarmi menyebut, hanya 50 an perusahaan yang rutin melakukan LKPM. Sisanya masih perlu disosialisasikan.

[RIR | NON | ADV DISKOMINFO BONTANG]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close