Kaltim

Isran Noor Tambah Tambah Ruang ICU dan Isolasi di Rumah Sakit untuk Penanganan Covid-19

Kaltimtoday.co, Samarinda – Pandemi Covid-19 yang masih terjadi di Kaltim, membuat Gubernur Kaltim, Isran Noor akhirnya menerbitkan 2 Instruksi Gubernur (Ingub) dan 1 keputusan pada Rabu (21/7/2021).

Kepala Biro Humas Setda Kaltim, M Syafranuddin atau Ivan menjelaskan bahwa Ingub Nomor 16/2021 merupakan perpanjangan Ingub Nomor 15/2021. Ingub tersebut berlaku hingga 25 Juli 2021.

Baca juga:  Tambah 98 Orang, Kaltim Kembali Catat Rekor Baru Kasus Positif Covid-19

Sementara itu, Ingub Nomor 17/2021 memuat tentang penunjukan rumah sakit khusus pelayanan Covid-19 di Kaltim. Hal ini untuk mengantisipasi terjadi lonjakan kasus terkonfirmasi Covid-19.

Seluruh rumah sakit di tiap daerah dikoordinasikan untuk menambah ruang ICU dan isolasi dengan mengkonversi ruang perawatan yang ada sebanyak 30 persen tempat tidur yang ada di rumah sakit

Kemudian bagi wilayah kabupaten kota yang mempunyai lebih dari 1 rumah sakit untuk dikoordinasikan, segera tunjuk rumah sakit khusus pelayanan Covid-19.

Baca juga:  Beasiswa  Kaltim Tuntas dan Stimulan Sudah Dibuka, Berikut Perbedaannya

Namun untuk rumah sakit rujukan Covid-19 yang ditunjuk itu memiliki jumlah tempat tidur yang memadai. Dan sebaiknya bukan rumah sakit pusat rujukan di daerah setempat.

Direktur rumah sakit yang sudah ditunjuk sebagai rumah sakit rujukan Covid-19 diminta melakukan update kapasitas total tempat tidur yang bisa merawat pasien Covid-19 di www.sirs.kemkes.go.id.

“Khusus rumah sakit milik pemprov seperti RSUD AW Syahrani, diminta menambah ruang ICU dan ruang isolasi dengan mengkoversi ruang perawatan minimal 30 persen dari tempat tidur yang ada,” ungkap Ivan.

Baca juga:  Getaran Dirasakan Warga Kaltim, Gempa Mamuju Bikin Kantor Gubernur Sulawesi Barat Ambruk

Kemudian untuk keputusan yang diterbitkan adalah tentang pembentukan Satgas Pemenuhan Kebutuhan Oksigen di Kaltim. Satgas memiliki tugas untuk memonitor, mengevaluasi, dan menyediakan oksigen pada masa pandemi.

Satgas bakal dipimpin Sekdaprov Kaltim dan Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Kaltim sebagai ketua pelaksana. Untuk Kepala Dinkes Kaltim akan menjadi sekretaris.

Baca juga:  Mantan Gubernur Kaltim Yurnalis Ngayoh Meninggal Dunia

“Satgas Oksigen ini beranggotakan sejumlah kepala OPD termasuk produsen atau distributor oksigen,” pungkas Ivan.

[YMD | TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close