Samarinda

PTM Sudah Digelar, Guru Diminta Tidak Bebani Siswa dengan Tugas

Kaltimtoday.co, Samarinda – Vaksinasi untuk para pelajar dinilai masih minim, sedangkan pertemuan tatap muka (PTM) sudah dimulai, perlu jadi perhatian bahwa siswa-siswi telah divaksin.

Hal itu diungkapkan oleh Wakil Ketua Komisi IV DPRD Samarinda, Sani Bin Husein. Dia menyetujui digelarnya PTM untuk sekolah dari TK hingga SMP. Tapi, dia meminta Andi Harun melalui Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan agar terus menyelenggarakan vaksin untuk siswa di sekolah masing-masing.

Baca juga:  KPID Kaltim: Penyiaran dan Pendidikan Politik Sebagai Kunci Tingkatkan Literasi dan Partisipasi Masyarakat

“Sekolah tangguh Covid-19 telah direkomendasi oleh Wali Kota Samarinda, saya setuju, tapi protokol kesehatan terutama vaksinasi harus jadi prioritas utama,” ujarnya, di Gedung DPRD Samarinda, Rabu (13/10/2021).

Dia menilai, memang mayoritas orang tua wali murid menginginkan agar anaknya dapat kembali sekolah seperti biasanya. Namun, protokol kesehatan (Prokes) diterapkan, masih banyak siswa yang belum menerima vaksin.

Baca juga:  Diumumkan Tahun Depan, Simak Detail Komponen Penilaian Kampung Salai di Samarinda!

“Dipastikan sekolah yang direkomendasikan itu siswa dan gurunya sudah menerima vaksin,” ucapnya.

Meskipun PTM tidak berlangsung lama, Sani meminta kepada Dinas Kesehatan (Dinkes) dan sekolah yang direkomendasikan untuk menggelar PTM harus ekstra mengawasi siswa mulai dari masuk sekolah hingga pulang.

“Orang tua siswa juga harus terlibat mengawasi anak-anaknya saat mengantar maupun pulang, pastikan anak itu sehat,” harapnya.

Baca juga:  Ajang Fornas, PUBG Mobile dan Pes20 PS 4 Seru

Lebih lanjut, kata Sani, hal itu dilakukan agar mencegah siswa setelah pulang dari sekolah dipastikan tidak ke tempat lain, karena rawan untuk terjangkit Covid-19, itu pun membahayakan temannya.

Selain itu, Politikus PKS ini meminta Disdik Samarinda agar secara berkala melakukan evaluasi mulai dari sarana dan prasarana prokes di sekolah maupun kesehatan siswa.

Baca juga:  RP 200 Miliar untuk Program Pro Bebaya, DPRD Samarinda: Harus Tepat Sasaran

“Bila perlu dites sekali-sekali kesehatan siswa,” sebutnya.

Fasilitas kesehatan di sekolah pun harus disiapkan secara lengkap, karena kata Sani, ketika ada siswa yang terpapar Covid-19 tim kesehatan sudah siap untuk melakukan penanganan terhadap siswa di sekolah.

“Minimal pertolongan pertama, itu sangat penting,” tegasnya.

Baca juga:  Penetapan Paslon Digelar Besok, Jumlah Massa untuk Pengundian Nomor Urut Dibatasi

Dia pun meminta kepada para tenaga pengajar agar tidak terlalu banyak memberikan tugas kepada siswa, karena menurut Sani, psikologi anak belum menyesuaikan suasana baru.

“Satu tahun lebih ini mereka tidak sekolah tatap muka, pasti penyesuaian dan pemulihan psikologi anak akan berbeda juga,” jelas Sani.

Baca juga:  DPRD Samarinda Minta Pejabat Perusda Transparansi Soal Pertangungjawaban Keuangan

Oleh karena itu, untuk mencairkan dan memulihkan suasana PTM bagi siswa, Sani menyebutkan pihak guru harus memberikan edukasi yang mencerahkan dan memberi kebahagiaan bagi siswa.

[SDH | TOS | ADV DPRD SAMARINDA]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close