Bontang

DPMPTSP Bontang Alokasikan Anggaran Rp500 Juta untuk Penuhi PKS dengan Imigrasi

Kaltimtoday.co, Bontang – Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Bontang mengalokasikan anggaran Rp500 juta di APBD Perubahan Tahun Anggaran 2021.

Alokasi anggaran tersebut untuk memenuhi sarana prasarana yang tertuang dalam Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Pemerintah Kota (Pemkot) Bontang dengan Dirjen Imigrasi.

Baca juga:  Setahun Terakhir Angka Pengangguran Kaltim Turun 6,6 Persen

Kabid Pengaduan, Pengendalian Kebijakan, dan Pelaporan Layanan DPMPTSP Bontang, Andi Kurniawansyah mengatakan, pihaknya menganggarkan di APBD Perubahan 2021 untuk kesistiman imigrasi. Nilai tersebut, kata Andi masih dinilai belum mencukupi kebutuhan sarana dan prasarana di Kantor Imigrasi Bontang.

“Sebenarnya itu belum mencukupi, karena untuk kesistimannya saja dibutuhkan anggaran Rp 1,2 miliar, belum lagi mebeler dan lainnya,” kata Andi saat dihubungi, Selasa (7/9/2021).

Baca juga:  Pembelajaran Jarak Jauh: Disdikbud Bontang Cetak 10 Ribu Eksemplar LKS

Sarana pendukung lainnya, lanjut Andi seperti meja, kursi, dan alat kantor pun masih harus dipenuhi karena tertuang dalam PKS. Meski belum mencukupi sepenuhnya, Andi bersyukur dengan kondisi keuangan APBD Bontang, pada APBD Perubahan ini sudah dianggarkan Rp500 juta.

“Artinya baru sebagian dulu yang dapat kami penuhi,” imbuhnya.

Dalam kesistiman ini, Andi mencontohkan membutuhkan 5 komputer, dan 5 printer. Karena anggarannya terbatas, maka dikurangi volumenya dan diannggarkan kemabali di APBD Bontang 2022 untuk melengkapi.

Baca juga:  DPRD Bontang Gelar Rapat Paripurna Penyampaian LKPJ Wali Kota TA 2020

Setelah kesistiman terpenuhi, barulah hibah bangunan bisa dilakukan. Itupun, lanjut Andi, jika pihak imigrasi telah bersurat memohon hibah tanah dan bangunan ke Pemkot Bontang.

“Mereka harus bermohon hibah dulu, dan ada prosesnya,” pungkasnya.

[RIR | NON | ADV DISKOMINFO BONTANG]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close