HeadlineKaltim

Jembatan Mahakam Ditabrak Tongkang, BBPJN Kaltim Segera Ungkapkan Hasil Investigasi

Kaltimtoday.co, Samarinda – Tongkang kembali menabrak jembatan di Kaltim. Kali ini, Jembatan Mahakam yang ditabrak. Kejadian berlangsung pada Senin (30/8/2021) sekitar pukul 06.30 pagi dan cukup menghebohkan masyarakat.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kaltim, AFF Sembiring menyebutkan bahwa pihaknya sudah melakukan panggilan kepada pihak kapal tongkang yang menabrak Jembatan Mahakam. Pria yang akrab disapa Sembiring itu juga menjelaskan bahwa sopir kapal sedang dalam proses penyidikan oleh pihak Satuan Polisi Air (Satpolair) Polresta Samarinda.

Baca juga:  Kejar Target Cakupan 95 Persen Imunisasi Anak di Kaltim, Samarinda Masih yang Terendah

“Pihak kapal tongkang itu sudah dipanggil. Saat ini sedang dalam tahap penyidikan dari pihak Polairud,” beber Sembiring.

Ditambahkan Sembiring, kejadian itu disebabkan tali seling penghubung antara tongkang dengan tugboat terputus. Sehingga, tongkang akhirnya terbawa arus dan menabrak jembatan.

Sebenarnya, kapal belum waktunya untuk lewat. Namun saat tugboat yang membawa tongkang berbalik arah, tali sambungan menyerempet jembatan dan berakhir putus. Ketika kapal berhasil dipinggirkan, dirinya belum bisa memastikan apakah nahkoda kapal melakukan kesalahan teknis atau tidak. Penyelidikan dari Polairud yang akan membuktikan.

Baca juga:  Kasus Korupsi di PT AKU, Komisi II DPRD Kaltim: Harus Ada Audit Mendalam!

Sementara itu, dikonfirmasi terpisah pada Selasa (31/8/2021), Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Kaltim, Junaidi mengungkapkan bahwa pihaknya masih mendalami hasil investigasi tim di lapangan. Diinformasikan bahwa tim sudah mengeluarkan hasil investigasi tersebut. Namun, Junaidi belum bisa mengungkapkan hasilnya hari ini.

“Besok. Lagi dihitung sifat tumbukannya itu apa ada pengaruh atau enggak karena memang kena pilar itu. Jadi besok saja biar enak,” bebernya kepada awak media melalui sambungan telepon.

Secara kasat mata, tampak tak ada kerusakan di Jembatan Mahakam. Hal tersebut kemungkinan besar akibat kondisi kapal tongkang yang ditarik tugboat lepas. Akhirnya, tongkang yang ditarik bergerak sendiri menabrak pilar jembatan.

Baca juga:  Ingat! Mulai Pukul 00.00 Malam Ini Tarif Tol Balikpapan-Samarinda Berlaku

“Tidak ada (keretakan) karena lepas itu ya tidak ditarik. Kalau ditarik itu kencang mudah-mudahan tidak ada apa-apa dari struktur,” lanjutnya.

Sementara itu, Gubernur Kaltim Isran Noor juga memberikan tanggapan terkait ditabraknya Jembatan Mahakam oleh tongkang. Isran memastikan, insiden tersebut akan ditindaklanjuti.

Seandainya benar ditemukan bukti ada unsur kelalaian dan kesengajaan, maka akan ada sanksi yang diberikan.

Baca juga:  Kampus Swasta Mencari Calon Mahasiswa¬†Baru, Gencarkan Promosi hingga Buktikan Punya Kualitas

“Pasti kita tindaklanjuti. Ada sanksi segala macam. Kami evaluasi dulu. Kalau ada hal disengaja, lalai pasti ketahuan kerjasama dengan pihak perhubungan,” bebernya.

Disebutkan Isran, pihaknya belum ada rencana untuk merenovasi jembatan yang kini berusia 35 tahun itu.

“Tidak menghitung. Itu sepanjang bisa dipakai, ya dipakai saja dulu,” ungkap Isran singkat.

[YMD | TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker