Kaltim

Kondisi Darurat, MUI Kaltim Tegaskan AstraZeneca Boleh Digunakan

Kaltimtoday.co, Samarinda – Belum lama ini, Badan Pengelola Islamic Center (BPIC) Kaltim dengan tegas menolak vaksin AstraZeneca untuk vaksinasi massal. Sehingga vaksinasi tersebut ditunda. Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kaltim, Muhammad Rasyid pun memberikan tanggapannya terkait penolakan tersebut.

Disebutkan Rasyid, jika mengacu pada fatwa MUI pusat, vaksin AstraZeneca masih bisa digunakan dalam kondisi darurat. Meski dalam kandungannya, terdapat unsur babi.

Baca juga:  Adi Dharma Positif Covid-19, Basri Rase Minta Masyarakat Agar Tetap Waspada dan Patuhi Protokol Kesehatan

“Dari situ maka hukumnya menjadi haram. Tapi haram itu dalam suasana normal,” ungkap Rasyid pada Kamis (26/8/2021).

Dijelaskan Rasyid, ada perkembangan dalam hukum Islam. Jika sebabnya berubah, maka hukumnya ikut berubah.

Baca juga:  GMNI Kaltim Desak Pemerintah Usut Tuntas Kasus Pengerusakan Mangrove di Teluk Balikpapan

“Keadaan normal menjadi darurat maka membuat hukum itu berubah. Itu kaidah ushul fiqih,” ungkap Rasyid.

Ditegaskan oleh Rasyid pula bahwa dalam fatwa MUI Nomor 24/2021 tentang Hukum Penggunaan Vaksin Covid-19 Produk AstraZeneca, terdapat klausul melanjutkan poin pertama yang menyatakan AstraZeneca haram, namun dapat digunakan dalam keadaan darurat.

Baca juga:  Persentasi Calon Ibu Kota ke Presiden, Isran: Kaltim Lebih Unggul dari Daerah Lain

“Ada klausul di bawahnya mengatakan boleh digunakan karena kondisi darurat. Maka kalau begitu kesimpulan akhirnya dalam kondisi darurat itu menjadi halal. Tidak lagi haram. Sehingga tidak perlu terlalu dipermasalahkan,” tegas Rasyid.

“Boleh digunakan, Indonesia kan dalam kondisi darurat. Walaupun ada beberapa daerah di negara ini yang sudah tidak darurat. Tapi Kaltim kan masih darurat,”, lanjut Rasyid.

Baca juga:  Muscab Demokrat Kaltim Digelar 31 Maret di Balikpapan, Begini Mekanismenya

Pihaknya pun memahami kondisi darurat akibat pandemi Covid-19 saat ini. Walhasil, menurutnya klausul yang memperbolehkan karena kondisi darurat itu bisa diikuti umat Muslim. MUI Kaltim berangkat dari fatwa MUI pusat.

Upaya vaksinasi di Kaltim juga menjadi hal yang sejalan dengan ajaran Islam. Sebab karena adanya pandemi, maka semua pihak wajib bersama-sama demi menyelesaikan masalah tersebut.

Baca juga:  Sekolah Kembali Dibuka, Bijakkah?

“Kalau ini tidak dituntaskan sampai terputus, maka kondisi kita tetap di kondisi darurat ini,” bebernya.

Menurutnya, masyarakat tak perlu khawatir. Fatwa MUI yang sudah keluar itu lebih baik dilihat secara menyeluruh. Jangan sepotong saja.

[YMD | TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker