Kutim

Minim Politisi Wanita, Parpol di Kutim Kesulitan Penuhi Kuota 30 Persen

Kaltimtoday.co, Sangatta – Beberapa partai politik di Kabupaten Kutai Timur (Kutim) mengaku kesulitan mencari sumber daya manusia (SDM) wanita untuk berpolitik.

Padahal dalam aturan setiap parpol wajib mengakomodir 30 persen keterwakilan perempuan. Termasuk dalam mengajukan nama-nama calon legislatif dalam setiap pemilihan umum.

Baca juga:  Sudah Langka, Harga Minyak Goreng Curah di Kutim Ikut Naik

Salah satu parpol yang saat ini masih dalam proses pencarian kader untuk memenuhi kuota perempuan untuk dijadikan caleg adalah Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Meskipun sudah melaksanakan tahapan seleksi dan perekrutan caleg untuk bertarung di 2024 mendatang, namun di semua daerah pemilihan yang ada di Kutim belum semuanya memenuhi kuota 30 persen keterwakilan perempuan.

Seperti yang diungkapkan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PPP Kutim, Uce Prasetyo Menurutnya, dapil satu baru mendapatkan 2 caleg perempuan, padahal yang dibutuhkan minimal 4 orang.

Sedangkan untuk di dapil dua baru ada 2 sedangkan yang dibutuhkan 4 caleg, Bahkan untuk dapil tiga masih kosong.

Baca juga:  54.720 Paket Sembako Pasar Murah di Kutim untuk Tekan Inflasi

“Meskipun demikian, kami masih melakukan seleksi-seleksi lagi untuk memenuhi keterwakilan perempuan 30 persen di setiap dapil. Kesulitan mencari caleg perempuan di Kutim ini karena minat para wanita terjun ke dunia politik masih kurang,” bebernya.

Meskipun masih kesulitan memenuhi kuota 30 persen keterwakilan perempuan, namun Uce mengaku pihaknya akan dapat memenuhi target perolehan kursi di DPRD pada Pemilu 2024 mendatang.

Saat ini sudah ada dua kadernya yang sudah duduk di parlemen dan pada 2024 nanti dirinya percaya diri akan mampu mendulang suara hingga mengantarkan tiga calegnya menjadi anggota DPRD.

Baca juga:  DPRD Kutim Gelar Hearing Pengaduan Warga Perum Griya Bukit Pelangi Terkait Fasum

“Untuk mewujudkan target tersebut, yang dilakukan PPP adalah terus melakukan konsolidasi mulai kepengurusan tingkat bawah seperti PAC (Pengurus Anak Cabang), organisasi sayap partai. Kami juga terus bergerak dalam memberikan pemahaman politik kepada masyarakat. Bahwa PPP akan memperjuangkan aspirasi maupun kebutuhan masyarakat dalam bidang pembangunan,” bebernya.

Selain PPP, beberapa waktu lalu Partai Amanat Nasional (PAN) juga mengaku kesulitan mendapatkan keterwakilan perempuan, sehingga harus terus melakukan berbagai upaya untuk menarik simpati kaum hawa untuk ikut terjun ke dunia politik. 

[EL | NON]

 

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker