HeadlineInternasional

Parlemen Irak Usir Tentara AS, Trump Ancam Hancurkan Situs Kebudayaan Iran

Kaltimtoday.co, Baghdad – Parlemen Irak, Minggu (6/1/2020), menyerukan tentara AS dan pasukan asing lainnya untuk pergi meninggalkan Irak. Hal itu dilakukan seiring maraknya upaya balas dendam setelah pembunuhan jenderal Iran oleh AS yang diperintahkan Presiden Donald Trump.

Pengusiran tentara AS di Irak ini memperdalam krisis yang terjadi di Timur Tengah. Bahkan Iran menyatakan, mundur dari komitmen perjanjian nuklir 2015.

Seperti diketahui, Jenderal Iran yang paling terkenal, Qassem Soleimani, tewas pada Jumat (4/1/2020) dalam serangan peswat tak berawak AS. Serangan itu dilakukan saat rombongan konvoi Soleimani berada di bandara Baghdad,

Seorang menteri Iran mengecam Trump atas tindakannya itu, dan menyebut “terorisme terencana” sedang dilakukan Trump dengan menargetkan sejumlah situs budaya penting Teheran.

Berbicara dengan wartawan di atas Air Force One dalam perjalanan ke Washington dari Florida pada hari Minggu malam, Trump mendukung komentar tersebut.

“Mereka diizinkan membunuh orang-orang kita. Mereka diizinkan untuk menyiksa dan melukai orang-orang kita. Mereka diizinkan menggunakan bom pinggir jalan dan meledakkan orang-orang kita. Dan kita tidak diizinkan menyentuh situs budaya mereka? Tidak berfungsi seperti itu, ”katanya.

Kritikus Demokrat terhadap presiden Partai Republik mengatakan Trump tidak berani mengotorisasi pemogokan, dan beberapa mengatakan komentarnya tentang penargetan situs budaya sama dengan ancaman untuk melakukan kejahatan perang. Banyak yang bertanya mengapa Soleimani, yang sejak lama dianggap sebagai ancaman oleh otoritas AS, harus dibunuh sekarang.

Partai Republik Dukung Langkah Trump

Trump juga mengancam sanksi terhadap Irak dan mengatakan bahwa jika pasukan AS diminta untuk meninggalkan negara itu, pemerintah Irak harus membayar Washington untuk biaya pangkalan udara “sangat luar biasa” di sana.

Dia mengatakan jika Irak meminta pasukan AS untuk pergi dengan tidak ramah, “kami akan menagih mereka sanksi seperti yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Itu akan membuat sanksi Iran terlihat agak jinak. ”

Parlemen Irak mengeluarkan resolusi yang menyerukan diakhirinya semua pasukan asing, yang mencerminkan kekhawatiran banyak orang di Irak bahwa pemogokan Jumat dapat menelan mereka dalam perang lain antara dua kekuatan besar yang lama berselisih di Irak dan di seluruh kawasan.

Meskipun resolusi semacam itu tidak mengikat pemerintah, resolusi ini kemungkinan akan diperhatikan: Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi sebelumnya telah meminta parlemen untuk mengakhiri kehadiran pasukan asing sesegera mungkin.

Iran dan Amerika Serikat bersaing memperebutkan kekuasaan di Irak sejak invasi pimpinan AS pada 2003 yang menggulingkan diktator Saddam Hussein.

[TOS | REATURES]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close