Samarinda

Sekolah Daring Selama Pandemi Covid-19, DPRD Samarinda: Banyak Berdampak ke Masa Depan Anak

Kaltimtoday.co, Samarinda – Ketua Komisi IV DPRD Samarinda menyebutkan, banyak kasus yang terjadi akibat sekolah tidak menggelar tatap muka di masa Covid-19 ini, mulai anak putus sekolah hingga terjerumus prostitusi online.

“Banyak sekali dampak Covid-19 ini, terutama bagi anak-anak putus sekolah, hamil di luar nikah, prostitusi online, menikah muda, orangtua memukul anaknya, hingga pencurian,” ungkap Sri Puji Astuti.

Baca juga:  Desainer Samarinda Unjuk Kebolehan, Hadirkan Pameran Intim nan Sederhana

Politisi Demokrat tersebut menilai, kasus yang menimpa sejumlah siswa lantaran sekolah-sekolah belum menggelar pertemuan tatap muka (PTM) ini berdampak pada hilangnya masa depan dan nasib anak, padahal anak milik hak untuk tumbuh dewasa untuk meraih masa depan yang baik.

Banyak laporan hingga keluhan orangtua/wali murid yang tak sanggup membimbing anaknya sebab tidak paham menggunakan ponsel atau laptop. Selain itu, sebagian anak-anak stres akibat belajar online.

Baca juga:  Raperda Pengelolaan Sampah Segera Disahkan, Masyarakat Samarinda Diharapkan Taat

“Guru-guru juga mengeluh, mengajar tidak maksimal selama online. Kemudian, paket internet belajar juga kurang dan antusias anak-anak belajar online sangat menurun,” tutur Puji.

Dia berharap, Pemkot Samarinda benar-benar serius memperhatikan fasilitas kesehatan di sekolah yang diusulkan menggelar PTM.

[SDH | ADV]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker