Kutim

Cegah Plagiarisme, Alumni Agroteknologi STIPER Kutim Gelar Pelatihan Mendeley

Kaltimtoday.co, Sangatta – Alumni Agroteknologi Sekolah Tinggi Pertanian (STIPER) Kutim bekerja sama dengan Himpunan Mahasiswa Agroteknologi STIPER Kutim menggelar rangkaian workshop guna meningkatkan kualitas penelitian mahasiswa. Kali ini, mereka mengadakan Workshop Pelatihan Penulisan Referensi Menggunakan Mendeley.

Pelatihan penulisan menggunakan aplikasi Mendeley tersebut melibatkan mahasiswa baru.

Baca juga:  Darurat Covid-19, Pemkab Kutim Berlakukan Jam Malam dan Karantina Terpusat

“Ini merupakan workshop yang harus diikuti oleh mahasiswa baru sebagai bekal awal sebagai mahasiswa yang nantinya banyak menyusun laporan-laporan,” terang Bahar selaku Pembina IKA Agroteknologi STIPER Kutim.

Bahar juga menyampaikan, banyak keluhan mahasiswa pada saat menyusun tugas akhir. Seperti sering menghadapi kesulitan dalam penyusunan daftar pustaka yang terotomatisasi dan terstandarisasi. Sehingga menyebabkan terhambatnya penulisan karya ilmiah.

“Tidak hanya itu, mahasiswa sering mengeluh tingginya nilai tingkat plagiasi saat menyusun karya ilmiah dan hal ini menjadi momok berat bagi mahasiswa saat menghadapi ujian sidang skripsi,” ungkap Bahar.

Lebih lanjut Bahar dalam pemaparannya mengatakan terdapat beberapa reference management system (RMS) yang biasa digunakan oleh peneliti sebagai alat bantu penulisan kepustakaan. Sebut saja EndNote, Zotero, dan Mendeley.

“Aplikasi RMS ini sejatinya lebih memudahkan penyusunan berbagai bentuk tulisan karya ilmiah diantaranya tugas makalah, skripsi, tesis, disertasi, laporan penelitian, dan jurnal ilmiah,” jelas Bahar.

Baca juga:  Kaji Hasil Studi Banding Raperda PDAM, DPRD Kutim Segera Rumuskan Perda

Menurut Bahar, aplikasi-aplikasi tersebut biasa digunakan sebagai sumber referensi riset, menyusun tulisan sesuai prosedur pengutipan sitasi yang benar, mengelola dokumen referensi, serta dapat pula membantu penulis dalam penyusunan daftar pustaka.

“Aplikasi Mendeley lebih dipilih saat ini karena berbagai alasan seperti penggunaannya yang mudah, tersedianya tutorial dalam Bahasa Indonesia, fitur gratis yang mencakup kebutuhan dasar peneliti, serta banyaknya buku pedoman yang diterbitkan kementerian yang mencantumkan Mendeley dalam pembahasan penulisan kepustakaan,” tutupnya.

[El | NON]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close