HeadlineNasional

Hasil Penyelidikan Komnas HAM: Polisi Langgar HAM Atas Tewasnya 4 Laskar FPI

Kaltimtoday.co, Jakarta – Hasil penyelidikan Komnas HAM terkait insiden bentrok antara polisi dengan anggota Front Pembela Islam (FPI) akhirnya keluar. Dalam penyelidikannya, Komnas HAM menyimpulkan telah terjadi pelanggaran HAM oleh pihak kepolisian. Hal ini terkait penembakan oleh polisi terhadap empat anggota FPI.

“Terkait peristiwa KM 50 ke atas, terdapat 4 orang masih hidup dalam penguasaan resmi petugas negara yang kemudian ditemukan tewas, maka peristiwa tersebut bentuk peristiwa pelanggaran HAM,” kata Komisioner Komnas HAM Choirul Anam keterangan pers di Jakarta, Jumat (8/1/2021).

Baca juga:  HUT ke-23, BAF Bantu Pendidikan Anak Indonesia Melalui CSR Caring for Children

Choirul Anam menyebutkan, penembakan sekaligus 4 orang dalam satu waktu tanpa ada upaya lain untuk menghindari jatuh korban jiwa mengindikasikan ada tindakan unlawful killing terhadap laskar FPI tersebut.

Komnas HAM merekomendasikan peristiwa tewasnya empat laskar FPI dilanjutkan ke penegakan hukum dengan mekanisme pengadilan pidana. Komnas HAM juga meminta ada pengusutan lebih lanjut dugaan kepemilikan senjata api yang diduga digunakan oleh pihak FPI.

Baca juga:  Besok, Isran Noor Lantik Barkati Jabat Wawali Samarinda 2019-2021

Sejak peristiwa itu terjadi, Komnas HAM melakukan peninjauan langsung ke lokasi peristiwa, Kerawang, pada 8 Desember 2020. Komnas HAM sebelumnya telah membentuk tim penyelidikan sesuai mandat Komnas HAM Pasal 89 UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM sejak 7 Desember 2020.

Dalam peninjauan itu, pihaknya menemukan beberapa benda yang diduga sebagai bagian peristiwa tersebut. Beberapa di antaranya tujuh buah proyektil, tiga buah slongsong, bagian peluru, pecahan mobil, dan benda lain dari bagian mobil seperti baut.

Baca juga:  Kasus Positif Covid-19 di Kaltim Tembus 105 Orang

Komnas HAM juga meminta keterangan terhadap sejumlah pihak, antara lain kepolisian, siber, nafis, dan petugas kepolisian yang bertugas, hingga pengurus FPI dalam proses penyelidikan tersebut.

Berikut rekomendasi Tim Penyelidik Komnas HAM atas kasus tersebut:

  1. Peristiwa tewasnya 4 (empat) orang Laskar FPI merupakan kategori dari pelanggaran HAM,
    Oleh karenanya, Komnas HAM merekomendasikan kasus ini harus dilanjutkan ke penegakan
    hukum dengan mekanisme pengadilan Pidana guna mendapatkan kebenaran materiil lebih
    lengkap dan menegakkan keadilan.
  2. Mendalami dan melakukan penegakan hukum terhadap orang-orang yang terdapat dalam dua
    mobil avanza hitam B 1739 PWQ dan avanza silver B 1278 KJD.
  3. Mengusut lebih lanjut kepemilikan senjata api yang diduga digunakan oleh Laskar FPI.
  4. Meminta proses penegakan hukum, akuntabel, objektif dan transparan sesuai dengan standar
    Hak Asasi Manusia.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close