BontangHeadline

PNS Bontang Edarkan Sabu, Ditangkap Polisi di Bus Pemkot 

Kaltimtoday.co, Bontang – Unit 2 Sat  Resnarkoba Polres Bontang berhasil mengungkap kasus peredaran gelap dan penyalahgunaan narkoba. Tiga dari pengedar yang ditangkap merupakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di Pemkot Bontang.

Pengedar pertama diamankan secara berurutan mulai pukul 20.15 Wita, Jumat (15/4/2022) di Jalan Asmawarman Gunung Telihan, Kecamatan Bontang Barat dengan tersangka berinisial D alias P (38).

Baca juga:  Polling: Sudah 2,5 Tahun Anggota DPR RI Dapil Kaltim Bekerja, Seberapa Puas Anda dengan Kinerja Mereka?

Berdasarkan informasi masyarakat, Unit 2 Sat Resnarkoba melakukan pendalaman terhadap D saat sedang duduk di atas motor depan rumahnya. Saat ditangkap, D kedapatan membuang 1 bungkus plastik diduga narkotika jenis sabu ke lantai.

“Ternyata sabu tersebut didapat dari tersangka L yang merupakan PNS. DIbeli seharga Rp 1,2 juta dengan cara ditransfer,” terang Kapolres Bontang AKBP Hamam Wahyudi melalui Kasi Humas Iptu Mandiyono, Sabtu (16/4/2022).

Polisi pun bergerak melakukan penangkapan terhadap L (45) sekira pukul 21.35 Wita di Jalan Piere Tendean RT 19, Bontang Kuala, tepatnya di dalam bus milik Pemkot Bontang. 

Baca juga:  Monitoring IMB di Bontang Dihentikan hingga Situasi dan Kondisi Pandemi Global Membaik

“Barang bukti yang diamankan bersama pelaku D yakni sabu seberat 1,08 gram dan uang jasa pengambilan barang Rp 150 ribu serta ponsel, sedangkan dari tersangka L yang merupakan oknum PNS didapati pipet kaca, korek api gas, plastik klip dan kotak Tupperware,” ungkapnya.

30 menit berselang, polisi kembali mengamankan R (35) di kediamannya di Jalan Otista RT 26, Bontang Baru. Dalam kamarnya ditemukan satu bungkus sabu yang dibungkus kertas kwitansi yang diletakkan di samping kipas angin. Ditemukan juga bong di kasur. 

Baca juga:  Bersama BPS, DSPM Bontang Sosialisasi Pengisian Sensus Penduduk Berbasis Online
Barang bukti sabu-sabu, uang, pipet, dan smartphone milik PNS Bontang yang mengedarkan narkoba.
Barang bukti sabu-sabu, uang, pipet, dan smartphone milik PNS Bontang yang mengedarkan narkoba.

“R mengaku sabu yang dia miliki didapat dari Y yang saat ini masih dalam pengejaran dan masuk DPO. R hanya diminta menyerahkan sabu kepada pembeli,” ujarnya.

R memiliki 4,88 gram sabu. Atas perbuatannya, ketiga pelaku diduga melanggar Pasal 112 ayat 1 dan atau 114 ayat 2 UU 35/2009 tentang Narkotika dengan ancaman pidana penjara maksimal 20 tahun.

[RIR | TOS]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co News Update”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker