Nasional

Sri Mulyani Sebut Harga Pangan Dunia Kemungkinan Naik hingga 20 Persen

Kaltimtoday.coMenteri Keuangan, Sri Mulyani mengungkapkan, harga pangan dunia kemungkinan bakal naik hingga 20 persen. Bahkan pada 2022, keadaan global akan semakin memburuk. Salah satunya akibat dampak Covid-19.

Saat ini, seluruh dunia menyaksikan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam kelaparan global. Perang di Ukraina dan memburuknya pembatasan ekspor memperparah dampak pandemi Covid-19 yang mengakibatkan ketidaksesuaian permintaan pasokan dan gangguan pasokan, yang mendorong harga pangan ke level tertinggi.

Baca juga:  Bupati Kukar, Edi Damansyah Harap Kawasan Cadangan Pangan Dapat Berkontribusi untuk Kaltim

“Harga pangan dunia melonjak hampir 13 persen pada Maret 2022. Ini juga mencapai level tertinggi baru dan kemungkinan akan naik lebih jauh,” kata Sri Mulyani dalam High Level Seminar G20 Indonesia 2022 di Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (15/7/22).

Tantangan terhadap ekonomi global, sambung dia, kemungkinan akan terus berlanjut sehingga harga pangan tetap tinggi di masa mendatang.

“Situasi saat ini pada tahun 2022 diproyeksikan akan semakin memburuk dan ini bukan kabar baik bagi kita semua,” ungkap dia.

Sri Mulyani mengungkapkan, Covid-19 yang belum terselesaikan serta yang sedang berlangsung di Ukraina kemungkinan akan memperburuk kerawanan pangan akut pada 2022 yang sudah parah.

Selain itu, krisis pupuk yang mengancam juga berpotensi memperburuk dan memperpanjang krisis pangan, bahkan hingga 2023 dan seterusnya.

Dengan begitu, ada urgensi di mana krisis pangan harus ditangani.

Pengerahan semua mekanisme pembiayaan yang tersedia segera, menurut bendahara negara tersebut, diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan memperkuat stabilitas finansial dan sosial. Hal ini nyata dan mendesak, terutama bagi negara-negara berpenghasilan rendah dan negara berkembang.

Baca juga:  Rangkaian Agenda Hari Tani Nasional, DPTPH Kaltim Gelar Pelatihan untuk 75 Pelaku UMKM Kaltim

“Kebijakan ekonomi makro yang baik dipandang masih perlu untuk dipertahankan,” ucap┬áSri Mulyani.

Dalam kegiatan G20 tersebut, pembahasan ketahanan pangan dan krisis pangan bukanlah hal baru. Selama diskusi di Presidensi Indonesia, para anggota G20 telah mengidentifikasi kebutuhan mendesak untuk G20, serta mengambil langkah nyata dan kerja sama dengan organisasi internasional untuk mengatasi ketahanan pangan, terutama untuk negara yang membutuhkan.

Indonesia sebagai Presidensi G20 mendesak tindakan nyata untuk mengatasi kerawanan pangan yang meningkat dan tantangan terkait.

[RWT | SR]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker