HeadlineKaltim

Pemulihan Ekonomi Kaltim Pasca Pandemi Covid-19, Pariwisata Bisa Jadi Andalan Baru

Bank Indonesia: Pengembangan Pariwisata Perlu Dukungan Banyak Pihak

Kaltimtoday.co, Samarinda – Pertumbuhan ekonomi Kaltim pada triwulan 3 2021 sebesar 4,51 persen. Terkoreksi sebesar -1,25 persen dibandingkan dengan kondisi pada triwulan 2 2021.

Tekanan terhadap perekonomian Kaltim saat itu disebabkan melemahnya sektor pertambangan akibat Covid-19 secara global. 

Baca juga:  Bangun IKN, Jokowi Tegaskan Bakal Libatkan Masyarakat Lokal di Kaltim

Meski begitu, secara kumulatif, ekonomi Kaltim tetap tumbuh positif dan tinggi dibandingkan 2020.

Dalam acara Capacity Building dan Temu Wartawan Ekonomi dan Bisnis Kaltim 2021 di Pulau Maratua Berau, Sabtu (6/7/2021), Kepala Perwakilan Bank Indonesia Kaltim, Tutuk S. H Cahyono menerangkan, ekonomi Kaltim sempat mengalami kontraksi signifikan setelah terdampak pandemi Covid-19 dan melemahnya produk domestik regional bruto (PDRB) sektor industri pada 2020. 

Namun, perlahan tapi pasti ekonomi Kaltim berhasil tumbuh dengan ditopang sektor andalannya selama ini, yakni pertambangan. 

Baca juga:  Demo Tolak Pencopotan Posisi Ketua DPRD Kaltim, Pendukung Makmur HAPK dan Kader Golkar Terlibat Bentrok

Sektor ini konsisten tumbuh positif dan memberikan share besar terhadap ekonomi Kaltim. Padahal kinerja industri pengolahan dan perdagangan mengalami penurunan signifikan akibat pembatasan aktivitas pada pertengahan triwulan 3 2021.

Data Bank Indonesia, menunjukkan volume ekspor batu bara Kaltim pada triwulan 3 2021 tercatat tumbuh sebesar 19,56 persen (year on year/yoy) lebih tinggi dibandingkan dengan triwulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 11,45 persen (yoy).

Baca juga:  Isran Noor Larang Pejabat Pemprov Kaltim Minta-minta THR

Tumbuhnya volume ekspor batu bara Kaltim tersebut disebabkan peningkatan volume ekspor batu bara ke Tiongkok dan ASEAN yang tercatat masing-masing tumbuh sebesar 135,87 persen (yoy) dan 4,05 persen (yoy). 

Tutuk menyebut, perbaikan kinerja pertambangan Kaltim dipengaruhi harga komoditas batu bara yang terus mencatatkan rekor harga tinggi. Hal itu sejalan dengan masih tingginya permintaan batu bara akibat pasokan global yang terbatas.

Sayangnya, kondisi ini juga menunjukkan Kaltim belum bisa lepas dari ketergantungan terhadap komoditas batu bara. Sumbangsih pertambangan batu bara terhadap ekonomi Kaltim mencapai 46,82 persen. Perlu upaya serius agar sektor yang semakin ditinggalkan ini memiliki pengganti. 

Dukungan Pengembangan Potensi Pariwisata Kaltim

Salah satu sektor yang tengah dilirik dan mendapat perhatian serius adalah pariwisata. Sektor ini bersama usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dinilai punya potensi besar dan bakal menjadi kekuatan baru perekonomian Kaltim. 

Baca juga:  Jokowi Minta Kepala Daerah Hati-hati Terapkan New Normal

Berbeda dengan pertambangan, pariwisata memiliki peran lebih besar dalam pembangunan yang bersifat  inklusif. Pembangunan yang melibatkan banyak stakeholder dari berbagai lapisan masyarakat. Mulai lapisan bawah hingga atas di dalam ekosistemnya.

Di Kaltim, telah dibentuk 3 kawasan strategis pariwisata provinsi (KSPP) yang meliputi KSPP 1 Derawan dan Biduk-Biduk. Di kawasan ini terdapat daya tarik keindahan bawah laut terbaik dunia mulai dari stingless jellyfish, whale shark, coral reef, dan lainnya. Tak hanya itu, kawasan ini juga didukung wisata budaya seperti Kesultanan Sambaliung, Kampung Dayak Kenyah, dan Budaya Bajau.

Baca juga:  Kepastian Cadangan, Solusi Stabilitas Harga Bawang

Lalu, KSPP 2 yang meliputi Samarinda, Tenggarong, dan Tanjung Isuy. Di kawasan ini terdapat daya tarik ekowisata bahari (sungai), seperti susur sungai, wisata pesut Mahakam, dan desa wisata berbasis sungai. Selain itu juga ada lokasi budaya Kesultanan Kukar, melayu kutai, dan Benuaq Tanjung Isuy. 

Terakhir, ada KSPP 3 yang meliputi Sangkulirang Mangkalihat. Di kawasan ini terdapat daya tarik wisata karst pegunungan dan gua yang ditujukan untuk wisatawan minat khusus. Selain itu, di lokasi ini juga terdapat desa wisata budaya manusia purba (rock art). 

Kemudian ada lagi 3 kawasan pengembangan pariwisata provinsi (KPPP). KPPP 1 meliputi Samboja, Penajam, Balikpapan, dan Paser. Di kawasan ini terdapat daya tarik wisata konservasi satwa endemik Kalimantan seperti orangutan, beruang madu, dan bekantan. Selain itu ada juga wisata hutan tropis. 

Baca juga:  Rencana Bangun Skytrain ke Bandara APT Pranoto, Pengamat: Proyek Jenius, Warga Samarinda Untung

Berikutnya, KPPP 2 di Sangatta dan Bontang. Di kawasan ini terdapat daya tarik wisata hutan tropis, orangutan, pengamatan burung, hutan mangrove, pesisir, dan sungai. Di sini terdapat taman nasional dan desa wisata suku Kutai dan Dayak.

Terakhir, KPPP 3 yang meliputi Ujoh Bilang dan Long. Di kawasan ini, memiliki potensi sebagai cross border tourism di Kaltim karena berbatasan langsung dengan Malaysia. Menawarkan atraksi ekowisata bahari susur sungai hulu Mahakam yang dipenuhi dengan jeram. Selain itu terdapat wisata budaya Dayak Bahau. 

Keindahan bawah laut di Pulau Maratua salah satu daya tarik utama bagi wisatawan lokal dan mancanegara. (Istimewa)
Baca juga:  DPRD Kaltim Minta Renegoisasi Bagi Hasil dari Pengelolaan Sumber Daya Alam

Program sosial itu di antaranya dalam bentuk menguatkan kelembagaan, kelompok sadar wisata (pokdarwis), pelatihan keuangan, pengembangan produk kerajinan, hingga pelatihan pengelolaan homestay berstandar minimal Asia.

“Melalui program ini diharapkan meningkatkan pelayanan masyarakat, sehingga mampu menarik minat dan menjadi tujuan utama wisatawan lokal maupun mancanegara ke Pulau Maratua,” kata Tutuk.

Ekosistem pariwisata unggul yang didukung konektivitas baik dan kualitas sumber daya masyarakat lokal harus terus ditingkatkan. Perlu dukungan dari berbagai pihak karena ekosistem yang harus dikembangkan mencakup banyak aspek. Tidak hanya infrastruktur, tapi juga budaya, keindahan alam, dan kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat.

Baca juga:  Perekonomian Kaltim Tahun Ini Diprediksi Tumbuh Positif, Masih Ditopang Industri Batu Bara

Untuk itu, tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah, tapi juga  harus didukung pihak-pihak swasta. Bank Indonesia, sebut Tutuk, terus mendorong keterlibatan swasta terhadap pengembangan sektor pariwisata di Kaltim. Salah satu sektor yang berpotensi besar menjadi penopang ekonomi baru di Kaltim. 

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker