Samarinda

Alasan Informasi Klaster Covid-19 di Samarinda Dihapus

Kaltimtoday.co, Samarinda – Ada yang berbeda dari informasi Covid-19 di Samarinda. Sejak Rabu, 23 Desember 2020, informasi klaster yang biasanya dibagikan, sudah tidak ditampilkan lagi. Alasannya, informasi tersebut sudah tidak penting.

Hal itu ditegaskan, Kepala Dinas Kesehatan Samarinda, Ismed Kusasih. Kepada awak media, Ismed mengatakan, saat ini tidak perlu lagi fokus terhadap klaster. Sebab, Samarinda sudah terjadi transmisi lokal. Penyebaran Covid-19 sudah merata terjadi di seluruh kecamatan se-Samarinda.

Baca juga:  Susul Balikpapan, Bontang, dan Berau, Lima Daerah di Kaltim Bakal Terapkan PPKM Level 4

“Kita tidak usah lagi (bicara) klaster. Kalau dulu kita masih belum ada transmisi lokal boleh kita berfokus ke klaster-klaster,” jawab Ismed Kusasih, Rabu (23/12/2020).

Keterangan ini dia juga sampaikan saat dikonfirmasi soal tidak disebutkannya puluhan staf KPU Samarinda yang terkonfirmasi positif sebagai klaster Covid-19.

“Saya minta kewaspadaan harus menyeluruh dimana pun dan kapan pun. Patuh protokol kesehatan,” tambahnya.

Baca juga:  Dokter Lois Ditangkap Polisi: Tak Percaya Covid-19, hingga Sebut Kematian Pasien karena Interaksi Obat

Sebagai informasi, sejak dihapuskannya informasi klaster Covid-19 di Samarinda, terjadi lonjakan signifikan kasus Covid-19. Pada 23 Desember 2020, jumlah kasus positif Covid-19 yang terkonfirmasi sebanyak 75 kasus. Kemudian pada 24 Desember 2020, jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 sebanyak 56 kasus.

Sebelumnya, ada puluhan pegawai di kantor KPU Samarinda terkonfirmasi positif Covid-19. Mereka saat ini menjalani isolasi di Rumah Sakit Karantina Samarinda, Bapelkes Kaltim.

Kabar tersebut disampaikan Ketua KPU Samarinda Firman Hidayat, Selasa (22/12/2020). Kepada awak media, Firman menyampaikan, saat ini seluruh aktivitas kerja kantor KPU Samarinda ditiadakan untuk sementara waktu. Semua pekerjaan dikerjakan dari rumah.

Baca juga:  Penggagalan Upaya Penyelundupan Narkoba Jenis Sabu ke Lapas Narkotika Samarinda dalam Lauk Ikan

Selain staf di KPU Samarinda ada 2 komisioner yang sebelumnya juga terkonfirmasi psotif Covid-19. Mereka adalah Dwi Haryono dan Muhammad Najib. Kemudian, Sekretaris KPU Samarinda, Uni Ika Wirawati. Bahkan, Selasa (22/12/2020), salah seorang staf KPU Samarinda, Andhi Septi Handoko meninggal dunia dengan status positif Covid-19. Almarhum dimakamkan dengan protokol kesehatan Covid-19 di TPU Raudathul Jannah, Tanah Merah.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker