Balikpapan

Kebakaran di Gunung Bugis Balikpapan, Anak Korban Meninggal Diperiksa Kejiwaan, Polisi Masih Selidiki Penyebab

Kaltimtoday.co, Balikpapan – Kebakaran hebat terjadi di kawasan Gunung Bugis, Balikpapan, Sabtu (5/6/2021) malam. Kebakaran terjadi di RT 2, 3, dan 4.

Dugaan kebakaran hebat itu kini mulai ramai diperbincangkan warga. Banyak warga menduga, kebakaran yang menyebabkan satu orang tewas tersebut bukan karena korsleting listrik.

Baca juga:  Politisi PKS, Subandi Tegaskan Tetap Loyal kepada Konstituennya

Ketua RT 2 Kelurahan Baru Ulu Hartono mengemukakan, kejadian kebakaran hebat tersebut bermula dari salah satu rumah warga yang berada di kawasan tersebut pada Sabtu (5/6/2021).

“Waktu itu, saya belum tahu kalau ada kebakaran. Posisi saya lagi merokok di luar rumah, belum lama masuk ke dalam rumah tiba-tiba istri saya bilang itu di depan orang ribut teriak-teriak,” ujar Hartono kepada seperti dilansir dari suara.com, media jaringan kaltimtoday.co, pada Minggu (6/6/2021) sore.

Dia menuturkan, saat itu dia dikejutkan dengan adanya api yang berasal dari rumah tersebut.

Baca juga:  Siapkan Pasukan Cadangan, Komandan Korem Minta Masyarakat Juga Berperan Aktif

“Bukan bilang itu api. Pas saya keluar buka pintu, api. Jadi saya untuk memadamkan api itu bukan untuk ambil barang tapi memadamkan api, ” ceritanya.

Dia mengemukakan, awal api memang berasal dari rumah korban meninggal bernama Haruna. Bahkan penghuni rumah tersebut meninggal karena terperangkap api pada pukul 23.00 Wita pada Sabtu (5/6/2021). Saat api muncul di rumah Haruna anaknya juga teriak-teriak minta bapaknya keluar dari rumah.

“Diteriakin anaknya tapi nggak keluar-keluar,” katanya.

Namun malang dialami Haruna. Belum sempat keluar rumah, api sudah membesar dan membakar tempat tinggal yang terbuat dari kayu. Tak hanya itu, api dengan cepat merembet ke rumah lainnya yang kondisinya memang berdekatan.

Baca juga:  Ali Fitri Yakin Pariwisata di Kota Tepian Segera Bangkit

“Kalau di RT 2 itu ada 19 KK, tapi total keseluruhan korban itu dari 3 RT ada 44 KK,” tutur Hartono.

Sementara itu, mayat Haruna baru bisa ditemukan tim BPBD pukul 01.30 Wita di antara sisa-sisa puing kebakaran dalam kondisi hangus terbakar.

Hingga kini, kepolisian masih mengumpulkan keterangan dan bukti kejadian kebakaran Gunung Bugis. Bahkan beberapa saksi diperiksa termasuk anak korban yang kini dibawa ke Rumah Sakit Samarinda untuk pemeriksaan kejiwaan.

Sebelumnya, Kebakaran terjadi di kawasan Gunung Bugis, Balikpapan, Kalimantan Timur (Kaltim) pada Sabtu (5/6/2021) malam. Kebakaran hebat itu menelan korban jiwa.

Baca juga:  Dermaster Klinik Indonesia Buka Cabang di Balikpapan

Namun demikian, hingga saat ini pihak kepolisian belum menentukan penyebab terjadinya kebakaran yang terjadi di Kawasan Gunung Bugis, Balikpapan tersebut

“Kami masih lakukan olah TKP di lokasi kebakaran, belum tahu ini penyebab apa,” ujar Kaposek Balikpapan Barat Kompol Totok Eko Darminto, Minggu (6/6/2021).

Sementara itu, untuk para saksi juga sudah dimintai keterangan, termasuk anak dari korban yang meninggal akibat terbakar juga sudah diminta keterangan.

Baca juga:  Tingkatkan Pemahaman Peserta, BPJS Kesehatan Gelar Sosialisasi kepada OPD Samarinda

Bahkan satu saksi diperiksa kejiwaannya di RS Samarinda.

“Ada dua saksi sudah diminta keterangan, khusus yang anak korban itu kita masih diperiksa secara intensif karena belum stabil dan saat ini masih diperiksa di Samarinda,” jelasnya.

Totok juga belum bisa menyimpulkan penyebab kebakaran apakah murni kebakaran atau ada dugaan dibakar.

“Untuk saat ini masih mengarah ke kebakaran, belum bisa menyimpulkan kalau dibakar kita tunggu hasil olah TKP,” tukasnya.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close