Samarinda

Dinas Kesehatan Samarinda Minta Masyarakat Terlibat Aktif Bawa Balita ke Posyandu

Kaltimtoday.co, Samarinda – Pemkot Samarinda terus berupaya untuk menekan angka kasus stunting. Salah satunya melalui Tim Konvergensi Percepatan Penurunan Stunting (KP2S). Ada beberapa organisasi perangkat daerah (OPD) terkait yang terlibat.

Sekretaris DKK Samarinda, dr Irama Fitamina Majid mengungkapkan, sejumlah OPD itu berkolaborasi dan bersinergi untuk penanganan percepatan penurunan stunting. Hal itu mengacu dan sesuai dengan amanah Peraturan Presiden (PP) Nomor 72/2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting.

Baca juga:  Gerakan Menutup Aurat Kembali Digelar di Kaltim, Ajak Muslimah Mengenakan Hijab

“Jadi, setiap tahun itu harus ada koordinasi. Harus ada pertemuan. Tahun depan, ada aksi ke-8 tentang monitoring dan evaluasi. Nanti akan dihadiri sekda dan wali kota demi menilai pelaksanaan percepatan penanganan stunting di Samarinda,” ungkap Irama kepada awak media di Balai Kota, Selasa (14/12/2021).

Irama juga menambahkan, dari pemerintah pusat memasang target agar pada 2024 bisa terjadi penurunan stunting sekitar 14 persen. Dia menyebut, salah satu pemicu yang bisa menyebabkan kenaikan stunting adalah kunjungan ke posyandu sedikit.

“Kunjungan bayi ke posyandu masih rendah. Berdasarkan strategi nasional, kelurahan itu punya tanggung jawab sebagai koordinator agar warganya mau datang ke posyandu,” tambah Irama.

Sebelumnya, DKK Samarinda sudah pernah melakukan kegiatan intervensi gizi spesifik. Hal itu sebagai langkah awal demi mengurangi permasalahan gizi buruk. Saat dilakukan DKK, angka yang dihasilkan mencapai 30 persen.

Namun ketika dilakukan OPD lain, justru berkisar 70 persen. Itu artinya, ujar Irama, pihaknya tak dapat bekerja sendiri karena memang ada hubungannya juga dengan OPD lain. Sasaran intervensi gizi ini dimulai dari remaja putri, ibu hamil, ibu bersalin, hingga anak di bawah usia 2 tahun.

“Jangan sampai di bawah usia 2 tahun sakit-sakitan. Misalnya diare karena minum air tidak bersih. Itu mengakibatkan gizinya kurang. Kalau berlangsung lama bisa jadi stunting,” bebernya.

Baca juga:  Dekatkan Layanan JKN-KIS ke Masyarakat, BPJS Samarinda Hadirkan Mobile Customer Service

Kasi Kesehatan Keluarga dan Gizi dr Rudy Agus Riyanto mengungkapkan, ada pengukuran di aksi ke-7. Pemerintah pusat memang memberi tugas kepada kabupaten dan kota untuk mempublikasikan hasil pengukuran data stunting.

Rudy menyebut, di 10 kecamatan sebenarnya sudah diseminasi dan diinisiasi oleh puskesmas. Namun, ke depan pihaknya menginginkan agar kecamatan juga terlibat. Datanya bisa diambil dari puskesmas. Sebab DKK tidak bisa bekerja sendiri.

“Secara prinsip, ada penurunan stunting di Samarinda. Sebab denominasinya adalah pembaginya balita yang diukur. Jadi bukan jumlah sasaran seluruh balita karena balita yang diukur, ada berapa yang stunting,” jelas Rudy.

Pada 2020 lalu, jumlahnya mencapai 11,9 persen maka tahun ini didapatkan sebanyak 10,7 persen. Sebagai informasi, data yang dibandingkan adalah data saat Agustus. Jadi, praktisnya memang ada penurunan.

“Ada sedikit kabar gembira. Pengukurannya itu sudah naik. Kalau yang lalu kami hanya 10, sekian persen. Tahun ini, sudah 29,97 persen. Tapi, secara teknis itu masih jauh dari keinginan pemerintah pusat. Minimal 80 persen. Harapannya 100 persen,” beber Rudy.

Dalam hal ini, balita sampai usia 2 tahun masih bisa ditangani. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pun menginginkan adanya pemantauan pertumbuhan 100 persen untuk balita, paling tidak sampai usia 2 tahun. Diharapkan semuanya terpantau.

“Kami tidak bisa kerja sendiri. Kami sudah lihat, bertahun-tahun puskesmas mencoba lewat kader posyandu. Artinya, posyandu buka. Ternyata hanya 40, sekian persen. Samarinda memang pernah sampai 50 persen. Tapi kami tidak pernah mencapai lebih dari itu,” ujarnya lagi.

Baca juga:  Komisi III Lakukan Sidak ke Sejumlah Hotel di Samarinda

Oleh sebab itu dibutuhkan kerja sama bersama. Dalam hal yang sederhana, dengan memastikan masyarakat untuk datang ke posyandu sembari membawa balitanya. Posyandu, sebut Rudy, adalah satu-satunya tempat untuk pemantauan pertumbuhan di Indonesia. Sebab balita ditimbang dan dinilai pertumbuhannya di posyandu.

“Kalau mau anaknya tidak stunting, kecerdasannya baik, jadi generasi unggul, awalnya ayo datang ke posyandu,” tutup Rudy.

[YMD | RWT]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker