Bontang

Serapan Anggaran Minim, Giliran Dishub Bontang yang Dipanggil Komisi III DPRD

Kaltimtoday.co, Bontang – Penyerapan anggaran yang minim, menjadi perhatian serius dari Komisi III, terlebih bagi Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang menjadi mitra kerja Komisi III DPRD Bontang.

Setelah memanggil Dinas Perkim, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kota (PUPRK) Bontang, kini giliran Dinas Perhubungan (Dishub) yang dipanggil.

Baca juga:  Pembelajaran Tatap Muka di Bontang Bakal Dikaji Komprehensif

Ketua Komisi III DPRD Bontang, Amir Tosina mengungkapkan, penyerapan anggaran hingga Juli, Dishub hanya mampu menyerap 36 persen. Politisi dari partai Gerindra ini menilai, angka tersebut sangat kecil.

“Sangat disayangkan anggaran tersebut tidak terserap dengan baik, khawatir menjadi silva. Itu yang tidak (kita) inginkan,” ujarnya saat ditemui seusai rapat bersama Dishub.

Kurangnya serapan anggaran tersebut, lanjutnya, sangat mempengaruhi pekerjaan yang harusnya bisa dinikmati masyarakat.

“September paling tidak 60-70 persen terserap. Kalau janjinya, diusahakan 75 persen,” ungkapnya.

Dengan kejadian tersebut, pihaknya pun merasa sangat kahwatir, dan anggaran yang telah disiapkan tidak dimanfaatkan dengan baik.

“Kalau tidak terserap dengan baik, nanti kita kurangi,” tuturnya.

Baca juga:  Wali Kota Harapkan Kesejahteraan Guru Swasta Dianggarkan Pemprov Kaltim

Sebagai informasi, berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan (Bapelitbang) Kota Bontang, dari total 31 OPD, sebanyak 17 OPD yang diketahui memiliki serapan anggaran yang rendah pada semester pertama 2021, yakni masih berada di bawah 40%.

Terhitung sejak Januari hingga 30 Juni 2021, penyerapan baru mencapai 40,12 persen atau setara Rp 525 miliar dari pagu APBD Bontang senilai Rp1,3 triliun.

[BID | RWT | ADV]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close