Samarinda

Disdik Samarinda Kembali Buka 5 Sekolah Tangguh Covid-19 Tahap Dua, Kadisdik: Semua Berjalan Lancar

Kaltimtoday.co, Samarinda – Pada 5 April 2021 lalu, Dinas Pendidikan (Disdik) Samarinda telah resmi membuka lima Sekolah Tangguh Covid-19 tahap kedua guna menerapkan pembelajaran tatap muka (PTM). Kelima sekolah itu antara lain SDN 022 Berambai, SDN 010 Sambutan, TK Kristen Pampang, SMP IT Medina dan SDN 016 Pampang.

Dengan dibukanya kelima sekolah tersebut secara bertahap, Kadisdik Kota Samarinda Asli Nuryadin menyebutkan jika sudah ada 14 sekolah yang dibuka guna menerapkan PTM. Oleh sebab itu, Disdik Samarinda ingin meyakinkan kepada masyarakat bahwa pelaksanaan PTM harus dijalankan dengan bertahap.

Baca juga:  Pasien PDP Tak Mau Diisolasi, Berikut Klarifikasi Dinas Kesehatan Samarinda

“Jadi yang pertama empat minggu yang lalu sudah empat sekolah, terus tanggal 5 April 2021 kemarin kita mulai yang tahap kedua. Tahap kedua itu artinya yang 5 sekolah dan itu alhamdulillah jalan,” sebut Asli saat berbincang, Rabu (7/4/2021).

“Itulah buktinya kita tidak serampangan, jadi walaupun itu sekolah sudah siap kita supervisi dan pantau juga. Kalau mereka tidak siap maka tidak kita izinkan,” imbuhnya.

Asli juga mengungkapkan, sesuai dengan pernyataan dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) RI Nadiem Makarim menerangkan, jika pemerintah daerah (Pemda) dipersilahkan untuk menyelenggarakan PTM secara bertahap.

“Sesuai statement Mendikbud tidak perlu menunggu bulan Juli untuk menyelenggarakan tatap muka, asalkan guru-gurunya sudah divaksin semua,” terangnya.

Secara khusus, Disdik Samarinda sendiri baru memberikan izin pelaksanaan PTM di sekolah apabila guru dan tenaga pendidik sudah menerima vaksin Covid-19.

“Karena kita tidak berani buka sekolah tatap muka kalau guru dan tenaga pendidik tidak divaksin terlebih dahulu,” ungkapnya.

Baca juga:  Gelar Vaksinasi Massal, SMPN 1 Samarinda Siap Laksanakan Pembelajaran Tatap Muka

Namun hingga kini, khusus tenaga pendidik di Samarinda sendiri belum seluruhnya menerima vaksin. Dari hal itu, Asli berharap agar Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Samarinda dapat memprioritaskan pemberian vaksinasi kepada tenaga pendidik guna mempersiapkan PTM.

“Bahkan sedikit sekali, dari total 10.600 tenaga pendidik itu yang baru divaksin kan baru 400 orang tenaga pendidik. Jadi masih banyak guru dan tenaga pendidik yang belum divaksin,” paparnya.

[REF | RWT | ADV DISDIKBUD SAMARINDA]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close