Balikpapan

Volume Sampah Naik Drastis di Balikpapan Selama Pandemi Covid-19

Kaltimtoday.co, Balikpapan – Bukannya berkurang, volume sampah di Balikpapan justru meningkat drastis selama pandemi Covid-19. Hal itu disampaikan Pelaksana Tugas Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Balikpapan Nursyamsiarni D Larose.

“Kalau bicara sampah secara umum memang terjadi kenaikkan timbunan sampah yang akhirnya masuk ke TPA Manggar,” ujarnya, dikutip dari Suara.com — Jaringan Kaltimtoday.co, Rabu (29/9/2021).

Baca juga:  Sudah Terima SK Mendagri, Pelantikan Kepala Daerah di Bontang dan Kubar Baru Digelar April 2021

Nursyamsiarni mengatakan, kenaikan volume sampah itu karena kini masyarakat lebih berhati-hati ketika berbelanja. Lebih banyak membeli makanan dengan kemasan serta lebih mengedepankan protokol kesehatan (prokes).

“Ini  bisa terjadi karena terkait dengan prokes kita jadinya hati-hati, berbelanja dengan kemasan. Terjadi kesadaran masyarakat untuk lebih menjaga kesehatan.”

Baca juga:  37 Pelanggar Buang Sampah Sembarangan Didenda Rp 50 Ribu
 

“Kemudian adanya peningkatan pemesanan makanan atau pembelian secara online, dari sisi kemasan juga banyak membutuhkan plastik dan lain-lain, konsumsi makanan lebih banyak buah-buahan,” katanya.

Dia menjelaskan, rata-rata kini sampah yang masuk ke TPA Manggar setiap harinya sekitar 350 hingga 400 ton.

“Otomatis sampah yang masuk ke tempat pembuangan sementara (TPS) dan TPA mengalami peningkatan. itulah (alasan) timbulan sampahnya jadi meningkat,” jelasnya.

Baca juga:  Pemprov Kaltim Tegaskan Pengetatan Covid-19 Masih Diperlukan

Kendati begitu dia bersyukur, kesadaran masyarakat yang tinggi didukung Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) hingga kelurahan untuk menyediakan fasilitas tempat sampah atau TPS di lingkungan masing-masing.

“Dengan adanya upaya kesadaran dari masyarakat dalam hal ini didukung langsung garda depannya kita bisa memiliki LPM saat ini yang sangat aktif dan sampai memiliki TPS yang diinisiasi dan didukung masyarakat sendiri,” tuturnya 

Salah satunya di Kelurahan Gunung Samarinda, Balikpapan Utara. Para warga bersama LPM dan masyarakat membuat TPS.

Baca juga:  2021, Pemkot-DPRD Balikpapan Janji Prioritaskan Pemulihan Ekonomi

Disamping itu lanjutnya, kedisiplinan masyarakat juga dibutuhkan dalam pengelolaan sampah. Diantaranya tidak membuang sampah sembarangan. Membuang sampah ke TPS di waktu yang telah ditentukkan yakni pukul 18.00-06.00 Wita.

“Harus menjadi contoh, masyarakat didukung LPM, bersama kelurahan dan pemkot sehingga masalah sampah di lingkungan masyarakat bisa tertangani,” tandasnya.

[TOS]

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close