Nasional

Ditetapkan Sebagai Tersangka, Edy Mulyadi Terancam 10 Tahun Penjara

Kaltimtoday.co Polisi menetapkan Edy Mulyadi sebagai tersangka ujaran kebencian bermuatan suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) tentang jin buang anak, Senin (31/1/22).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Hubungan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Ahmad Ramadhan mengatakan, Edy Mulyadi memenuhi panggilan kedua penyidik Bareskrim pada pukul 09.45 WIB. 

Baca juga:  Terawan: Aktivitas Sekolah Dihentikan Jika Ada Kasus Positif Covid-19

Awalnya Edy diperiksa sebagai saksi hingga pukul 16.15. Setelah itu, dengan berbagai pertimbangan barang bukti, serta pemeriksaan saksi-saksi yang berjumlah 55 orang, terdiri atas 37 saksi dan 18 ahli, penyidik menetapkan Edy Mulyadi sebagai tersangka. 

“Saksi ahli ini terdiri atas, ahli bahasa, ahli pidana ITE, ahli analisis media sosial, digital forensik dan antropologi,” kata Ramadhan.

Edy Mulyadi ditetapkan sebagai tersangka setelah diperiksa dari pukul 16.30 sampai 18.30 WIB di Markas Besar Polri. 

“Untuk kepentingan penyidikan perkara dimaksud, maka terhadap Saudara EM, penyidik melakukan penangkapan dan dilanjutkan penahanan,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Hubungan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Ahmad Ramadhan. 

Selain itu, Ramadhan juga mengungkapkan alasan penangkapan Edy. Dasar penetapan sebagai tersangka yaitu Pasal 45A Ayat 2 Juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang-Undang ITE.  Edy juga dijerat Pasal 14 Ayat 1 dan Ayat 2 Juncto Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana, Juncto Pasal 156 KUHP.

“Penahanan dilakukan dengan alasan subjektif dan alasan objektif,” ucapnya. 

Baca juga:  Usung Konsep Forest City, Isran Noor Pastikan Pembangunan IKN Tak Rusak Lingkungan

Ramadhan mengatakan alasan subjektif, yakni penahanan Edy Mulyadi karena dikhawatirkan melarikan diri, menghilangkan barang bukti, dan mengulangi perbuatannya. Sedangkan alasan objektif adalah karena ancaman pidana yang diterima Edy Mulyadi lebih dari 5 tahun.

“Ancaman masing-masing pasal ada, tetapi perkara ini ancamannya 10 tahun,” ungkap Ramadhan.

Dalam perkara ini, penyidik menyita barang bukti berupa akun Edy Mulyadi bernama “Bang Edy Channel” di YouTube.

[RWT] 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker