PPU

PPU Masuk Zona Merah Endemis Malaria

Kaltimtoday.co, Penajam – Pengelola Program Malaria Dinas Kesehatan (Diskes) Penajam Paser Utara (PPU), Ponco Waluyo mengatakan, PPU masuk zona merah endemis malaria.

Dia mengatakan, instansinya melatih kader dari koordinator pekerja kehutanan dan perkebunan. Tujuannya, untuk menekan kasus malaria di daerah Ibu Kota Negara (IKN) baru tersebut.

Baca juga:  Surodal Tegaskan P-RPJMD 2018-2023 PPU Harus Sesuai Visi-Misi Kepala Daerah

Katanya, kader tersebut dibekali pengetahuan deteksi dini penyakit malaria dan cara pengobatannya. Jika ada pasien yang masuk kategori akut, maka harus cepat dibawa ke puskesmas.

Diskes PPU juga membagikan kelambu setiap tahun. Agar, meminimalisir penyakit yang disebabkan gigitan nyamuk nyamuk Anopheles sp itu.

“Kami telah melakukan pelatihan terhadap sembilan orang pekerja perkebunan dan kehutanan, serta membagikan kelambu,” ujarnya.

Kabupaten Penajam Paser Utara masih zona merah malaria karena tercatat di atas 1.000 kasus, sedangkan daerah zona hijau di bawah 780 kasus.”

Dia menjelaskan, pada 2018, terdata sebanyak 1.125 kasus malaria di PPU. Lalu, pada 2019 sebanyak 1.050 kasus, pada 2020 sebanyak 1.364 kasus.

Kemudian tercatat kembali mengalami peningkatan pada 2021 menjadi 1.472 kasus, dan sepanjang 2022 telah terdata sebanyak 225 kasus malaria.

“Pada awal tahun ini (2022) pada Januari ditemukan 145 kasus malaria dan Februari ada 80 kasus,” ungkapnya.

Baca juga:  Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Pemkab PPU Perpanjang Masa PPKM

Kasus malaria yang tercatat tersebut hanya sekitar 25 persen penularan terjadi di wilayah PPU. Kemudian, sekitar 65 persen penularan malaria terjadi di luar daerah setempat.

Lebih lanjut, bagi warga yang terjangkit malaria, sebutnya, lebih banyak terjadi di daerah perbatasan. Tepatnya, perbatasan PPU dan Paser,

“Serta Kabupaten Penajam Paser Utara-Kabupaten Kutai Barat (Kubar),” pungkasnya.

[RWT | SR]

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kaltimtoday.co. Mari bergabung di Grup Telegram “Kaltimtoday.co”, caranya klik link https://t.me/kaltimtodaydotco, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Facebook Comments
Tags

Related Articles

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker